3 Perubahan pada Economics of the Premier League

3 Perubahan pada Ekonomi Liga Utama Inggris

Pemimpin pasar jelas Eropa dalam sepak bola, Liga Primer Inggris (EPL), menghasilkan lebih dari 40% pendapatan lebih dari liga saingan terdekatnya, Bundesliga Jerman. Liga menikmati kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mencatat keuntungan berkat kesepakatan TV global, perubahan peraturan baru-baru ini dan masuknya investor U. S..

Rekam Tawaran TV Tim Banjir Dengan Pendapatan

Popularitas EPL yang berkembang di seluruh dunia membayarkan dividen besar untuk setiap klub di liga. Pada musim 2013-14, kesepakatan liga tiga tahun liga yang pertama, pendapatan penyiaran menyumbang rekor 54% dari total pendapatan liga dan 48% lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Berdasarkan kesepakatan saat ini, yang berakhir pada akhir musim 2015-16, liga membuat GBP £ 2. 23 miliar dari hak luar negeri, atau GBP £ 743 juta per tahun.

Pada bulan Februari 2015, liga tersebut mengumumkan rekor GBP £ 5. 1 miliar kontrak tiga tahun untuk hak liga Premier domestik dengan Sky and BT Sport, yang merupakan kenaikan 70% dari kesepakatan sebelumnya liga. Dengan hak-hak domestik yang diurus, liga menetapkan pandangannya untuk mengimbangi kenaikan daya tarik global liga. Setelah berbulan-bulan menawar perang, liga tersebut menyetujui kesepakatan TV di seluruh dunia senilai lebih dari GBP £ 3 miliar, termasuk kesepakatan enam tahun NBC baru untuk hak TV U. S. yang diyakini bernilai lebih dari $ 1 miliar. Kesepakatan tersebut merupakan kenaikan 100% per tahun atas kesepakatan sebelumnya jaringan tiga tahun sebelumnya ketika NBC membayar hanya $ 250 juta.

Financial Fair Play

Badan sepak bola Eropa, Uni Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA), menerapkan peraturan untuk mencegah klub profesional mengeluarkan lebih dari yang mereka dapatkan. Peraturan Play Fair Financial dibentuk sebagai tanggapan atas lebih dari 50% waralaba anggota yang kehilangan uang, dan banyak yang tidak membayar hutang mereka.

Tim yang melanggar kerangka anggaran yang ditetapkan dikenakan sanksi denda, menahan hadiah uang, larangan pemain dan diskualifikasi potensial dari kompetisi Eropa yang bergengsi dan menguntungkan. Sebelum peraturan baru diberlakukan, lebih dari 50% tim sepak bola profesional Eropa kehilangan uang.

Sementara peraturan baru disetujui pada tahun 2009, peraturan tersebut tidak dilaksanakan dan diberlakukan sampai musim 2013 Liga Primer Inggris. Di bawah peraturan baru, klub-klub Liga Primer menghasilkan keuntungan keseluruhan untuk pertama kalinya dalam 16 tahun. Tim dibatasi untuk menempatkan hanya sebagian dari uang ekstra yang diterima dari kenaikan kesepakatan TV liga menjadi gaji pemain. Memaksa tim untuk hidup dengan baik di dalam kemampuan mereka terbayar karena gaji meningkat hanya 5, 5%, sementara keseluruhan pendapatan meningkat 22%.

Investor Asing

Daya tarik internasional liga tidak terbatas pada basis penggemar, karena beberapa tahun terakhir telah terjadi banjir investor asing. Tiga puluh lima persen dari tim liga saat ini memiliki hubungan kepemilikan AS, dan dengan pembelian separuh lima lima persen saham Farhad Moshiri di Shanghai 201 juta £ 200 juta dari 49. 1% saham Everton, uang asing terus masuk. Berfokus pada jangka menengah sampai panjang Kepemilikan saham, pemiliknya mereplikasi formula bahwa waralaba olahraga AS telah terbukti berhasil, yang menunjukkan kesabaran sebagai kenaikan nilai dari sponsor perusahaan dan penawaran TV yang menguntungkan.

Pengaruh U. S. begitu hebat, liga rebranding sendiri pada musim panas 2016 dan berencana untuk dikenal sebagai Liga Sepak Bola Inggris, atau EFL. Jika itu terdengar seperti "NFL," itu bukan kebetulan; alasan utama untuk perubahan ini adalah untuk menarik perhatian lebih dari investor Amerika dan penggemar sepak bola.

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, kepala eksekutif Sepak Bola Sepakbola Inggris yang baru bernama Shaun Harvey mengatakan, "Di pasar olah raga global yang semakin menantang, sangat penting bahwa properti olahraga dapat memproyeksikan identitas modern yang tidak hanya sesuai dengan audiens reguler mereka namun juga mudah dikenali oleh khalayak penggemar, pemirsa, dan mitra komersial yang lebih luas. "