3 Dividen Tren indeks S & P 500 Index (TSN, LUV)

3 Dividen Tren Indeks S & P 500 (TSN, LUV)

Investor terus mencari peluang yang menguntungkan di pasar. Meskipun ada banyak cara untuk memanfaatkan tren saat ini, sulit untuk membantah pendekatan untuk mempertimbangkan saham yang menawarkan pembayaran dividen dengan reputasi baik. Dividen merupakan pembayaran berkala kepada pemegang saham dari pendapatan perusahaan. Ada diskusi mengenai manfaat dividen dan apakah mereka menambah atau mengurangi nilai pada pandangan jangka panjang suatu perusahaan. Misalnya, perusahaan dengan sejarah membayar dividen yang patut dicatat kepada pemegang saham mungkin tidak menginvestasikan kembali modal yang cukup ke dalam operasi bisnis. Apapun, penting untuk secara konsisten menganalisis tren dividen karena berkaitan dengan kondisi pasar saat ini.

Pertumbuhan Pembayaran

Dividen diukur dengan jumlah, frekuensi dan rasio. Jumlah tersebut mewakili angka dolar aktual yang dirahasiakan oleh dewan direksi perusahaan untuk pemegang sahamnya. Dewan Direksi menyatakan tanggal kapan pemilik berhak menerima dividen, yang dikenal dengan nama ex-dividend date. Pemegang saham memetik manfaat dari pembayaran dividen, dan perusahaan memanfaatkannya sebagai teknik untuk meningkatkan kepercayaan konsumen. Pada bulan Maret 2016, distribusi pemegang saham triwulanan, yang mencakup total dividen dan buyback bruto, mencapai sekitar $ 240 miliar untuk Q4 2015. Angka ini merupakan kuartalan tertinggi kelima dalam 10 tahun terakhir, sebuah sinyal bahwa perusahaan membukukan pendapatan yang kuat.

Pertimbangan penting melibatkan perusahaan spotting yang menunjukkan sejarah peningkatan pembayaran dividen. Pada bulan April 2016, Tyson Foods (NYSE: TSN TSNTyson Foods Inc72, 18-0, 85% melaporkan kenaikan pembayaran dividen sebesar 200% dari periode tiga tahun sebelumnya Organisasi terkemuka bertujuan untuk membayar dividen setiap tiga bulan. Selain melihat peningkatan pembayaran dividen aktual, perlu untuk merencanakan kenaikan ini terhadap pendapatan perusahaan asosiasi. Perhitungan ini dikenal dengan dividend payout ratio. Kinerja keuangan metrik lainnya diukur adalah dividen per saham (DPS). Southwest Airlines (NYSE: LUV LUVSouthwest Airlines Co54 52 + 0. 70% Telah menghasilkan angka pertumbuhan astronomi dalam angka DPS-nya dengan peningkatan 650% dari tiga tahun sebelumnya Selain itu, perusahaan telah menunjukkan track record yang konsisten, mengeluarkan dividen kuartalan setiap tahun sejak 1976. Tekanan Buyback

Sementara dividen mewakili kekuatan finansial perusahaan, pembelian kembali saham juga merupakan indikasi stabilitas ekonomi. Dalam beberapa kasus, perusahaan membeli kembali saham dari investor dengan harga premium, sehingga memungkinkan investor memperoleh keuntungan atas investasi awal mereka. Perusahaan mengambil bagian dalam strategi jenis ini jika ada keyakinan bahwa harga saham saat ini dihargai terlalu rendah. Pada Q4 2015 saja, perusahaan di indeks S & P 500 menghabiskan lebih dari $ 136 miliar untuk pembelian kembali saham. Industri teknologi informasi menonjol dalam aktivitas buyback. Apple, Inc. (NASDAQ: AAPL

AAPLApple Inc174 25 + 1. 01%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6

) dan Microsoft Corporation (NASDAQ: MSFT

MSFTMicrosoft Corp84.47+ 0. 39% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) adalah pemimpin dalam kegiatan ini. Apple, khususnya, telah tumbuh dengan sangat percaya diri dalam nilai saham baru-baru ini sehingga mereka memutuskan untuk mendanai program pembelian kembali sahamnya dengan menerbitkan obligasi, sebuah bentuk hutang.