Seberapa Amankah Jaminan Sosial?

Seberapa Amankah Jaminan Sosial?

Kami mendengar dari beberapa orang bahwa Jamsostek sedang bangkrut. Apakah ada kebenaran untuk itu? Dalam cerita ini, pertama-tama kita mengulas dasar-dasar program Jaminan Sosial, dan kemudian kita melihat jumlah terbaru yang diberikan dalam Laporan Tahunan Dewan Pengawas Federal 2017 dan Survivors (OASI) 2017 tahun 2017 dan Cacat Federal Asuransi (DI) dana perwalian. Akhirnya, kita akan melihat kemungkinan perbaikan yang telah diusulkan untuk menjaga pelarut Jaminan Sosial dan mampu membayar manfaat selama 75 tahun ke depan.

Perhatikan bahwa asuransi adalah bagian dari nama dana perwalian Jaminan Sosial. Itu karena Jamsostek dirancang setelah Great Depression sebagai jaring pengaman untuk memastikan bahwa kita tidak pernah lagi menemukan para manula yang hidup di bawah jembatan, seperti yang biasa terjadi selama masa Depresi. Ini dirancang sebagai asuransi, dan pembayaran Jaminan Sosial disebut "manfaat. "

Pertama, beberapa terminologi. Keseluruhan program yang dikelola oleh Administrasi Jaminan Sosial dikenal sebagai Jaminan Hari Tua, Survivor and Disability Insurance (OASDI). Perhatikan bahwa, karena nama Laporan Tahunan memperjelas, ada dua dana - satu untuk pensiunan [Dana Perwalian Lama dan Jaminan Bagi Korban Harapan (OASI)] dan satu untuk orang-orang yang cacat (Dana Perwalian Cacat) . Status keuangan masing-masing berada dalam posisi yang sangat berbeda, dengan berbagai kemungkinan solusi untuk memperbaiki masalah keuangan.

Bagaimana Jaminan Sosial Membayar Manfaatnya?

Manfaat Jaminan Sosial didasarkan pada sistem "bayar karena Anda pergi". Ini berarti bahwa pekerja saat ini membayar pajak Jaminan Sosial, sementara pensiunan saat ini mendapatkan keuntungan berdasarkan pendapatan pajak tersebut dan memperoleh pendapatan dari obligasi trust fund.

Perhatian yang terkait dengan struktur "bayar seperti Anda pergi" adalah bahwa generasi Baby Boomer yang besar (orang-orang yang lahir antara 1946 dan 1964) akan menciptakan krisis karena banyak orang akan mulai mengumpulkan Jaminan Sosial. Pada tahun 2031, ketika Boomer termuda mencapai usia 67, akan ada 75 juta orang berusia di atas 65 tahun, hampir dua kali lipat dari 39 juta orang yang berusia di tahun 2008. Hal ini akan mengubah rasio pekerja terhadap pensiunan, dari 35 per 100 pada tahun 2014 menjadi 45 per 100 pada tahun 2030, memberikan tekanan pada sistem "bayar saat Anda pergi". (Untuk lebih, lihat Kapan Saya Menghentikan Membayar Jaminan Jamsostek? )

Komisi Greenspan

Gelombang Baby Boomer ini tidak terduga; Sebenarnya, direncanakan pada tahun 1983 ketika Alan Greenspan memimpin Komisi Nasional untuk Reformasi Jaminan Sosial, yang juga dikenal sebagai Komisi Greenspan. Pada saat itu dana perwalian hampir kehabisan uang. Komisi tersebut melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menemukan perbaikan untuk menghadapi gelombang Boomer. Perubahan terbesar adalah meningkatnya tarif pajak Jaminan Sosial untuk membangun dana perwalian.Pada tahun 1983 tingkat pajak adalah 5. 4% untuk karyawan dan 5. lainnya 4% untuk pengusaha. Saat ini tarif pajaknya adalah 6. 2% untuk karyawan dan pengusaha.

Keuangan Jamsostek Hari Ini

Perbaikan Komisi Greenspan bekerja sebagaimana mestinya, dan negara tersebut memiliki miliaran dana perwalian Jaminan Sosial. Laporan tahunan dana perwalian 2017 menunjukkan fakta-fakta dasar ini:

- Dana perwalian OASDI seharga $ 2. 848 triliun dolar pada awal 2017. Saldo diperkirakan akan meningkat menjadi $ 3 triliun pada awal 2020.

- Total pengeluaran untuk 2016 adalah $ 922 miliar, dan total pendapatan adalah $ 957 miliar.

- Cadangan dana perwalian DI akan habis pada 2028.

- OASI dana perwalian akan habis pada 2035-18 18 dari sekarang.

- Bila dana DI habis, jika tidak ada perbaikan pada waktunya, 93% tunjangan cacat akan dapat dibayarkan berdasarkan pendapatan "bayar saat Anda pergi" ke dana perwalian DI.

- Bila dana perwalian OASI terkuras habis pada tahun 2035, hanya 75% manfaat Jaminan Sosial yang dapat dibayarkan berdasarkan pendapatan "bayar karena Anda pergi" ke dana perwalian OASI.

- Untuk periode proyeksi 75 tahun, defisit aktuaria adalah 2, 83% dari gaji kena pajak. Dengan kata lain, pajak Jaminan Sosial perlu ditingkatkan sebesar 2. 83% untuk memperbaiki masalah secara permanen.

Perbaiki

Ya, perbaikan diperlukan untuk menghindari pengurangan tunjangan saat dana perwalian kehabisan uang, namun banyak perbaikan yang berbeda telah disarankan untuk memulihkan kesehatan keuangan Jamsostek selama 75 tahun ke depan. Kenaikan pajak bukan satu-satunya jalan. Kemungkinan besar beberapa kombinasi perbaikan akan digunakan untuk meminimalkan dampak pada setiap orang. Kongres yang lebih cepat bertindak untuk memperbaiki sistem, semakin sedikit perbaikan yang akan terjadi.

Perbaiki 1: Angkat tarif pajak gaji. Seperti yang ditunjukkan di atas, tarif pajak gabungan untuk atasan dan karyawan adalah 12. 4%. Kenaikan 2. 68% akan menjadikannya 15. 08% atau 7. 54% untuk atasan dan 7. 54% untuk karyawan.

Perbaiki 2: Angkat pagu di mana pajak Jaminan Sosial harus dibayar. Saat ini plafonnya adalah $ 127, 2000 untuk tahun 2016, namun disesuaikan dengan inflasi setiap tahunnya. Menghilangkan plafon akan memotong sekitar 50% dari defisit 75 tahun yang diproyeksikan.

Perbaiki 3: Mengubah cara penyesuaian biaya hidup tahunan dihitung. Karena tidak ada COLA untuk tahun 2016, ini mungkin bukan sebuah perbaikan jangka panjang yang efektif.

Perbaiki 4: Angkat usia pensiun penuh. Saat ini usia pensiun penuh untuk Baby Boomers adalah 66, dan untuk mereka yang lahir pada tahun 1960 atau setelah berusia 67 tahun. Beberapa orang menyarankan agar usia pensiun penuh meningkat menjadi 69 atau 70.

Perbaiki 5 : Investasikan dana perwalian Jamsostek di pasar saham. Beberapa orang ingin agar Administrasi Jaminan Sosial menginvestasikan sebagian dana perwalian di pasar saham untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih baik. (Untuk pendekatan lain yang sedang dibahas, lihat

Haruskah Jaminan Sosial Menjadi Privatisasi? Tinjauan Terapan . Garis Bawah

Jaminan Sosial tidak berada di tempat yang bangkrut.Seperti Alicia H. Munnell, direktur Center for Retirement Research di Boston College, memasukkannya ke dalam analisisnya terhadap laporan 2017: "Jaminan Sosial menghadapi kekurangan pendanaan yang dapat dikelola selama 75 tahun ke depan, yang harus segera ditangani untuk berbagi beban lebih adil di seluruh kohort, kembalikan kepercayaan pada program pensiun utama negara ini, dan beri waktu kepada orang-orang untuk menyesuaikan diri terhadap perubahan yang dibutuhkan. "

Bahkan jika tidak ada perbaikan dalam 20 tahun ke depan, manfaat yang dikurangi dapat dibayar dengan" bayar seperti Anda pergi "penerimaan pajak Semakin cepat Kongres melewati sebuah perbaikan, semakin baik bagi kita semua.