Adalah Pasar Beruang di Atas Kita? Ahli Menimbang

Adalah Pasar Beruang di Atas Kita? Ahli Menimbang Dalam

S & P 500 telah menurun lebih dari 9% selama tiga bulan terakhir; tingkat hutang global berada di utara $ 240 triliun (itu dengan T); pasar negara berkembang tidak lagi muncul; Federal Reserve tidak lagi mengambil sikap dovish; Kekuatan dolar U. S. memberi tekanan pada pendapatan; pasar energi mengalami penurunan terbesar dalam sejarah; dan PHK besar-besaran terjadi secara konsisten, yang akan memperlambat pengeluaran konsumen.

Terlepas dari semua fakta di atas, banyak pakar tetap bullish. Mendengarkan pakar semacam itu dapat menyebabkan keputusan investasi yang sangat buruk. Titik penjualan mereka sering, "tetap jalan. Pasar selalu kembali. "Meskipun ini benar, kadang butuh beberapa dekade, yang pasti bisa terjadi untuk pasar beruang yang akan datang. Tidak ada investor yang ingin menunggu puluhan tahun untuk menghasilkan uang, dan bagi kebanyakan investor, mereka hanya akan berharap untuk kembali lagi. Bagi mereka yang tidak yakin akan apa yang akan terjadi selanjutnya, melakukan lindung nilai dengan pendekatan long / short / market-neutral akan menjadi strategi yang bijak.

Jika Anda tetap bullish, maka masih mungkin Anda benar, tapi banyak yang perlu dilakukan dengan benar, dan Anda akan bertaruh melawan beberapa nama yang sangat populer dengan track record yang mengesankan.

Marc Faber

Faber telah bearish selama bertahun-tahun. Ini kadang membuatnya tertawa, tapi baru awal karena dia tidak dapat mengantisipasi kebijakan moneter yang sangat akomodatif yang diterapkan oleh bank sentral di seluruh dunia sejak 2009. Anda dapat membuat argumen bahwa dia seharusnya melihat ini datang dan direncanakan. Dengan demikian, tapi dia benar tentang ekonomi yang mendasarinya sepanjang waktu.

Dia baru saja membuat pernyataan berikut: "Perekonomian jangka menengah terlihat sangat menyedihkan sehingga saya bisa mengisi kolam yang baru saja saya pasang dengan bir dan bukan air. "(Untuk membaca terkait lihat: Khawatir Tentang Resesi? Pertimbangkan Saham ini .

Dia juga baru-baru ini menyatakan bahwa dia tidak akan melihat pasar bull lain dalam hidupnya. Umurnya 69 tahun.

Menurut Faber, dampak penurunan intervensi bank sentral, perlambatan permintaan komoditas di China, dan gelembung kredit di China adalah masalah. Sisi baiknya, Faber percaya bahwa pasar negara berkembang akan memberikan peluang investasi jangka panjang, khususnya di Vietnam dan Kamboja, dengan Brazil dan Rusia menyajikan kisah penyelesaian potensial dalam waktu dekat karena kondisi depresi tersebut.

Jeffrey Gundlach

Jeffrey Gundlach adalah pendiri DoubleLine Capital. Dia mengatakan beberapa hal menarik baru-baru ini di sebuah konferensi ETF:

"Baik The Fed cepat-cepat membatalkan retorika hawkish atau pasar akan mempermalukan mereka dengan turun."

" Satu-satunya tempat ada inflasi adalah harga sewa. "

" Jangan membeli reksa dana fixed runk bond. Anda akan berakhir dengan kerugian karena mereka semakin banyak dihuni dengan masalah energi dan pertambangan yang tertekan. "

" Tingkat pertumbuhan riil China bisa negatif. "

" Pasar yang sedang berkembang bisa turun 40% lagi. "

Dia juga menunjuk pada Indeks Manufaktur ISM yang sudah berada di wilayah resesi, dan Indeks Manufaktur Non-Manufaktur ISM turun lebih rendah. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat: Reksa Dana Obligasi 5 Terbaik untuk 2016 .)

Seperti Faber, Gundlach sedang bullish dalam sesuatu. Dalam hal ini, ini adalah India. Namun, dia percaya bahwa India dapat diseret oleh pasar negara berkembang sebelum melakukan rebound yang kuat dan menghadirkan peluang investasi jangka panjang yang sangat baik, yang akan didorong oleh angkatan kerja besar yang terus berkembang. Bill Gross, mantan PIMCO dan sekarang berada di Janus Capital Group, yakin U. S. menuju resesi, namun lebih mungkin terjadi dalam 24 bulan ke depan yang menentang 12 bulan ke depan. Dia mengutip leverage yang tinggi di sektor korporasi dan juga defaultnya di sektor energi, yang terakhir akan menyebabkan investasi berkurang, permulaan perumahan yang lebih rendah, dan konsumen yang lebih lemah. Poin terakhir itu penting karena konsumen mewakili sekitar dua pertiga ekonomi. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat:

PIMCO - Bagaimana Fared Karena Kekejaman '

. Berkenaan dengan pasar negara berkembang, Gross merasa seolah-olah mengalami depresi yang signifikan. Gross juga percaya bahwa seharusnya tidak ada kenaikan suku bunga tahun ini karena ekspektasi inflasi sangat rendah yaitu 1% -1. 5%.

The Bottom Line

Orang terbaik yang didengarkan adalah diri Anda sendiri, terutama jika Anda menginvestasikan waktu untuk menggali lebih dalam tentang apa yang sedang terjadi dalam ekonomi global dan di seluruh industri tertentu. Ini mungkin terdengar menyita waktu, tapi menginvestasikan waktu akan sangat bermanfaat jika bisa menghemat portofolio Anda. Jika Anda tidak ingin dimasukkan ke dalam waktu, maka pertimbangkan untuk mendengarkan mereka yang memiliki track record yang kuat mengenai kondisi ekonomi. Ketiga nama di atas termasuk dalam kategori itu. (Untuk yang lebih, lihat:

Volatilitas Terjebak? Lihat Apa yang Dikatakan Para Ahli

.