Pro dan Kontra dari Rupee Sepenuhnya Konversi

Pro dan Kontra dari Rupee Sepenuhnya Konversi

Mata uang India, rupee (INR), belum sepenuhnya dapat dikonversi. Namun, ada pembicaraan untuk membuatnya sepenuhnya dapat dikonversi dan menyiapkan pasar INR onshore. Ada banyak kelebihan dan kekurangan yang terkait dengan konvertibilitas rupee, yang telah menyebabkan perdebatan terus-menerus selama dua dekade terakhir sejak reformasi diperkenalkan pertama kali pada awal tahun 1990an. Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia memperkirakan bahwa India akan mengambil alih China untuk menjadi ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat di dunia tahun ini, dengan tingkat kesenjangan yang lebih besar di tahun 2016. Tetapi India siap untuk beralih ke mata uang yang dapat dikonversi sepenuhnya, atau apakah tantangan bertahan? (Untuk yang lebih, lihat: India Menggulung Ekonomi China Sebagai Bintang BRIC Terang.)

Kami melihat keadaan pasar India saat ini dalam skenario konvertibilitas rupee rupee yang ada, apa artinya ini bagi India dan dunia dan pro dan kontra dari konvertibilitas rupee.

Konektivitas Mata Uang dan Negara Mata Uang India

Konversi adalah kemudahan dimana mata uang suatu negara dapat dikonversi menjadi emas atau mata uang lainnya. Ini menunjukkan sejauh mana peraturan tersebut memungkinkan arus masuk dan arus keluar modal ke dan dari negara tersebut.

Sampai awal 1990an (periode pra-reformasi), siapapun yang mau bertransaksi dalam mata uang asing memerlukan izin dari Reserve Bank of India (RBI), terlepas dari tujuannya. Orang-orang yang ingin terlibat dalam perjalanan luar negeri, studi asing, pembelian barang impor atau untuk mendapatkan uang tunai untuk mata uang asing yang diterima (seperti dengan ekspor) semuanya diminta untuk melewati RBI. Semua bursa forex tersebut terjadi pada tingkat suku bunga yang telah ditentukan sebelumnya yang diselesaikan oleh RBI.

Setelah reformasi ekonomi liberal diperkenalkan pada tahun 1991, banyak perkembangan signifikan terjadi yang berdampak pada bagaimana transaksi dan bisnis forex dilakukan. Eksportir dan importir diizinkan untuk menukar mata uang asing untuk perdagangan barang dan jasa yang tidak diblokir, ada akses mudah ke forex untuk belajar atau bepergian ke luar negeri dan melakukan relaksasi pada bisnis dan investasi asing dengan batasan minimal (atau tidak) tergantung pada sektor industri.

Namun, orang India masih memerlukan persetujuan peraturan jika mereka ingin menginvestasikan jumlah di atas tingkat ambang yang telah ditentukan sebelumnya untuk tujuan investasi atau membeli aset di luar negeri. Demikian pula, investasi asing masuk di sektor tertentu (seperti asuransi atau ritel) dibatasi pada persentase tertentu dan memerlukan persetujuan pengaturan untuk batas yang lebih tinggi.

Pada hari ini, rupee India sebagian dapat dikonversi, yang berarti bahwa walaupun ada banyak kebebasan untuk bertukar mata uang lokal dan asing dengan harga pasar, beberapa batasan penting tetap berlaku untuk jumlah yang lebih tinggi dan ini masih memerlukan persetujuan.Regulator juga melakukan pitching dari waktu ke waktu untuk menjaga nilai tukar dalam batas yang diijinkan, dan bukannya menjaga INR sebagai mata uang mengambang bebas yang diserahkan ke dinamika pasar. Dalam kasus volatilitas volatilitas nilai tukar Rupee yang ekstrem, RBI beraksi dengan membeli / menjual dolar U. S. (disimpan sebagai cadangan asing) untuk menstabilkan rupee.

Konversi penuh akan berarti nilai tukar Rupee akan diserahkan kepada faktor pasar, tanpa adanya intervensi peraturan. Mungkin tidak ada batas arus masuk atau arus modal untuk berbagai tujuan (termasuk investasi, pengiriman uang atau pembelian / penjualan aset).

Rekening Giro vs. Konversibilitas Akun Modal

Mata uang mana saja dapat berupa akun giro atau akun modal yang dapat dikonversi atau keduanya.

Konversi akun saat ini menyiratkan bahwa rupee India dapat dikonversi ke mata uang asing dengan harga pasar yang ada untuk tujuan perdagangan dengan jumlah tertentu. Hal ini memungkinkan transaksi keuangan yang mudah untuk ekspor dan impor barang dan jasa. Setiap individu yang terlibat dalam perdagangan bisa mendapatkan mata uang asing yang dikonversi pada bank atau dealer yang ditunjuk. Intinya, konversi akun saat ini tetap berada dalam wilayah perdagangan. Pada awal reformasi, rupee dibuat sebagian dapat dikonversi untuk barang, jasa dan barang dagangan saja. Selama pertengahan tahun 1990an, rupee dibuat sepenuhnya dapat dikonversi untuk transaksi berjalan untuk semua aktivitas perdagangan, pengiriman uang dan tidak dapat dibagi.

Namun, rupee tetap tetap menjadi akun modal non-convertible.

Konversi akun modal memungkinkan kebebasan mengkonversi aset keuangan lokal menjadi aset keuangan asing dan sebaliknya. Ini mencakup arus modal yang mudah dan tidak terbatas untuk semua tujuan yang dapat mencakup pergerakan bebas dari modal investasi, pembayaran dividen, pembayaran bunga, investasi langsung asing dalam proyek domestik dan bisnis, perdagangan saham luar negeri oleh warga lokal dan ekuitas domestik oleh orang asing, pengiriman uang asing dan penjualan / pembelian barang tak bergerak secara global. Sampai sekarang, kita masih bisa membawa modal asing atau mengeluarkan uang lokal untuk keperluan ini, tapi ada langit-langit yang diberlakukan oleh pemerintah yang membutuhkan persetujuan.

Keuntungan

  • Tanda pasar yang stabil dan matang: Regulator ingin tetap mengontrol wilayah mereka. Masuk bebas dan terbuka ke sejumlah besar pelaku pasar global akan meningkatkan risiko kehilangan kontrol peraturan karena ukuran pasar yang besar dan arus modal yang besar. Membuka mata uang konversi sepenuhnya merupakan pertanda kuat bahwa sebuah negara dan pasarnya stabil dan cukup dewasa untuk menangani pergerakan modal yang bebas dan tidak terbatas, yang menarik investasi yang membuat ekonomi menjadi lebih baik.
  • Peningkatan likuiditas di pasar keuangan: Konektivitas akun modal penuh membuka pasar negara ke pemain global, termasuk investor, bisnis dan mitra dagang. Hal ini memungkinkan akses mudah ke modal untuk berbagai bisnis dan sektor, berdampak positif pada ekonomi suatu negara.
  • Peningkatan lapangan kerja dan peluang bisnis: Dengan meningkatnya partisipasi dari pemain global, bisnis baru, kemitraan strategis dan investasi langsung berkembang. Ini juga membantu menciptakan lapangan kerja baru di berbagai sektor industri, serta memelihara kewiraswastaan ​​untuk bisnis baru.
  • Pengembangan pasar rupee onshore: Kepentingan internasional yang berkembang di rupee India terlihat dari perkembangan pasar rupee di luar negeri di lokasi seperti Dubai, London, New York dan Singapura. Ini dapat dilihat "dari kenaikan rata-rata perputaran pasar valuta asing setiap hari dari $ 16 miliar di 2005-06 menjadi hampir $ 55 miliar pada tahun 2014-15 sejauh ini," menurut Standar Bisnis. Namun, karena adanya kontrol modal di pasar lokal India, pusat-pusat lepas pantai memperoleh bisnis perdagangan. Membuat rupee yang dapat dikonversi sepenuhnya akan memungkinkan perdagangan ini terjadi di India, membantu pasar nasional dengan likuiditas yang lebih baik, pengaturan peraturan yang lebih baik dan mengurangi ketergantungan dan risiko dari para pelaku pasar luar negeri.
  • Akses mudah ke modal asing: Bisnis lokal dapat memperoleh keuntungan dari akses mudah ke pinjaman luar negeri dengan biaya yang relatif rendah (suku bunga rendah). Perusahaan-perusahaan India saat ini harus membawa rute ADR / GDR ke daftar di bursa luar negeri. Setelah konvertibilitas penuh, mereka akan dapat secara langsung meningkatkan modal ekuitas dari pasar luar negeri.
  • Akses yang lebih baik ke berbagai barang dan jasa: Di tengah pembatasan saat ini, orang tidak melihat banyak variasi di India untuk barang dan jasa asing. Toko Wal-Mart, Inc. (WMT Toko WMTWal-Mart Inc88. 70-1. 09% Dibuat dengan persediaan utama 4. 2. 6 ) dan toko Tesco tidak begitu umum, meskipun Segenggam ada dalam kemitraan dengan rantai ritel lokal. Konverter penuh akan membuka pintu bagi semua pemain global ke pasar India, membuatnya lebih kompetitif dan lebih baik bagi konsumen dan ekonomi.
  • Kemajuan di beberapa sektor industri : Sektor seperti asuransi, pupuk, ritel, dan lain-lain memiliki batasan terhadap investasi langsung asing. Konversi penuh akan membuka pintu bagi banyak pemain internasional besar untuk berinvestasi di sektor-sektor ini, memungkinkan reformasi yang sangat dibutuhkan dan membawa keragaman kepada rakyat India.
  • Investasi luar : Fancy membeli rumah di pantai Florida atau membeli kapal selam seharga satu juta dolar di London? Saat ini, setiap individu atau bisnis India memerlukan izin dari pihak berwenang untuk melakukannya. Setelah konvertibilitas penuh, tidak akan ada batasan jumlah yang dipertukarkan dan tidak perlu persetujuan.
  • Sistem keuangan yang ditingkatkan : Komite Tarapore, yang bertugas untuk menilai konvertibilitas penuh rupee, telah mencatat manfaat ini setelah konvertibilitas rupee penuh, termasuk:
  1. Bisnis India akan dapat mengeluarkan mata uang asing - utang dalam denominasi kepada investor lokal India.
  2. Bisnis India akan dapat menahan simpanan mata uang asing di bank-bank lokal India untuk kebutuhan modal.
  3. Bank-bank India dapat meminjam / meminjamkan ke bank asing dalam mata uang asing.
  4. Pilihan mudah untuk membeli / menjual emas dengan bebas dan menawarkan deposit dan pinjaman berbasis emas dengan batas yang lebih tinggi (atau bahkan yang belum ditutup).

Kekurangan

  • Volatilitas tinggi : Di tengah kurangnya kontrol peraturan dan tingkat suku bunga yang sesuai dengan pasar terbuka dengan sejumlah besar pelaku pasar global, tingkat volatilitas, devaluasi atau inflasi yang tinggi dapat terjadi, menantang ekonomi negara.
  • Beban hutang luar negeri : Bisnis dapat dengan mudah meningkatkan hutang luar negeri, namun rentan terhadap risiko pelunasan yang tinggi jika nilai tukar menjadi tidak menguntungkan. Bayangkan sebuah bisnis India mengambil pinjaman dolar U. S. dengan tingkat bunga 4%, dibandingkan dengan yang ada di India sebesar 7%. Namun, jika dolar U. S. menghargai rupee India, lebih banyak rupiah akan dibutuhkan untuk mendapatkan jumlah dolar yang sama, sehingga pembayarannya mahal.
  • Mempengaruhi keseimbangan perdagangan dan ekspor : Naiknya rupee yang tidak diatur membuat ekspor India kurang kompetitif di pasar internasional. Ekonomi berorientasi ekspor seperti India dan China lebih memilih untuk menjaga tingkat pertukaran mereka lebih rendah untuk mempertahankan keuntungan berbiaya rendah. Begitu peraturan tentang nilai tukar pergi, India berisiko kehilangan daya saingnya di pasar internasional. (996) Kurangnya fundamental:
  • Fluktuasi modal saham penuh telah bekerja dengan baik di negara-negara yang diatur dengan baik yang memiliki infrastruktur yang kuat. Tantangan dasar India - ketergantungan yang tinggi pada ekspor, berkembangnya populasi, korupsi, kompleksitas sosio-ekonomi dan tantangan birokrasi - dapat menyebabkan kemunduran ekonomi pasca-rupee rupee konvertibilitas. Apakah India Siap?

India diperkirakan akan menjadi ekonomi global yang benar-benar dalam waktu dekat, dan akan memerlukan integrasi penuh ke dalam sistem ekonomi dunia. Membuat rupee convertible sepenuhnya merupakan langkah yang diharapkan ke arah itu.

Seberapa cepat India bergerak dalam hal ini tergantung pada banyak kondisi yang terpenuhi, termasuk rendahnya tingkat aset non-performing (NPA), konsolidasi fiskal, tingkat optimal cadangan devisa, pengendalian inflasi, defisit transaksi berjalan yang dikelola (CAD), infrastruktur yang kuat untuk mengatur pasar keuangan dan pemantauan keuangan dan organisasi keuangan yang efisien.

Garis Bawah

Meskipun ada kemajuan ekonomi yang dibuat oleh India di banyak bidang, ada tantangan reguler di tingkat global dan lokal, termasuk krisis keuangan global 2008-09, kurangnya kontrol inflasi dan meningkatnya NPA, yang telah menunda konvertibilitas rupee penuh. Mungkin dibutuhkan tiga sampai lima tahun lagi bagi India untuk sepenuhnya mempersiapkan diri untuk konvertibilitas rupee penuh.