Membaca CAPE Ratio untuk Boom, Busts, dan Bubbles

Membaca CAPE Ratio for Booms, Busts, and Bubbles

Prospek era pengembalian rendah itu nyata. Mengingat iklim investasi saat ini, beberapa ahli, seperti investor legendaris Bill Gross (salah satu pendiri Pacific Investment Management (PIMCO) dan mantan manajer dana obligasi terbesar di dunia), bahkan mengatakan bahwa sekarang adalah waktu untuk berinvestasi secara tunai dan short- obligasi jangka pendek (terlepas dari jumlah yang tidak menarik) daripada instrumen keuangan, seperti dana pensiun . Beberapa manajer hedge fund terkemuka menyebutkan rasio price-to-earning yang disesuaikan dengan siklis, juga dikenal sebagai rasio CAPE, untuk memperingatkan tentang penurunan yang akan datang dan masa depan yang rendah kembali.

Tapi apa rasio CAPE, dan apakah ini merupakan prediksi yang akurat tentang masa depan pasar?

Rasio CAPE dan Argumen untuk Pengembalian Rendah

Dikembangkan oleh profesor ekonomi Yale, Robert Shiller, rasio CAPE juga disebut rasio harga-terhadap-pendapatan Shiller. Ini menghaluskan fluktuasi rasio harga pasar terhadap pendapatan yang benar-benar merupakan hasil dari siklus ekonomi boom dan bust. Hal ini dihitung dengan menormalisasi valuasi irasional yang dihasilkan pada saat booming dan bust ekonomi. Misalnya, perusahaan cenderung memiliki pendapatan lebih tinggi selama ledakan ekonomi. Pada gilirannya, ini meningkatkan harga saham dan nilai keseluruhan pasar. Hasilnya adalah rasio price-to-earning yang rendah, yang bukan merupakan cerminan akurat dari nilai pasar. Demikian pula, pendapatan saham (dan keseluruhan nilai pasar) cenderung turun selama perlambatan ekonomi umum. Hasilnya adalah rasio price-to-earning yang sangat tinggi, indikator lain yang salah tentang dinamika pasar.

Rasio CAPE menyesuaikan siklus bisnis dan menggunakan nilai indeks harga konsumen (IHK) untuk menyesuaikan tekanan inflasi terhadap pendapatan. Jika tren rasio CAPE tinggi, maka pasar dianggap berada dalam masa booming. Rasio CAPE rata-rata untuk periode antara 1881 dan 2015 di Amerika Serikat adalah 17. Rasio CAPE saat ini adalah 25. Dalam sebuah artikel New York Times baru-baru ini, Profesor Shiller menulis bahwa satu-satunya tahun dengan rasio CAPE yang lebih tinggi adalah 1929, 2000 dan 2007. Chillingly, tiga tahun ini adalah puncak boom ekonomi yang kemudian memberi jalan pada masa depresi atau resesi.

Penasihat Manajemen Modal AQR dan komentator ekonomi Cliff Asness adalah salah satu suara terdepan yang memprediksi era low-return yang akan datang. Dia mendasarkan ramalannya, sebagian, pada rasio CAPE. Menurut Asness, obligasi dan saham saat ini mahal berdasarkan rasio CAPE 25. 18. Dia menguraikan dua kemungkinan skenario: penurunan harga mengikuti peningkatan imbal hasil atau stagnasi yang berkepanjangan dalam bentuk tingkat pengembalian dan harga rendah yang rendah. Skenario kedua akan memberi investor return sebesar 3% pada alokasi portofolio tradisional 60/40 di saham dan obligasi.

Apakah Rasio CAPE Cukup untuk Memprediksi Pengembalian Rendah?

Meskipun benar bahwa rasio CAPE mencerminkan kecemasan pasar selama booming ekonomi dan kemunduran, ada argumen menentang kerangka waktu yang mengukurnya.

Misalnya, Jeremy Grantham, salah satu pendiri perusahaan manajemen aset Grantham Mayo van Otterloo (dengan manajemen $ 118 miliar) dan otoritas dalam memprediksi gelembung, mengatakan perbandingan dengan nilai rasio CAPE saat ini harus dibuat dari bulan April 1987. Saat itulah Alan Greenspan menjadi ketua Federal Reserve dan memulai era suku bunga rendah. Saat itu, rasio CAPE adalah 24. Dengan ukuran itu, ukuran arus rasio tidak mahal. Bahkan pencipta rasio CAPE Robert Shiller ragu-ragu untuk memprediksi keping arahnya. Dalam sebuah wawancara bulan September 2015, dia mengatakan bahwa dia waspada terhadap saran orang untuk menarik pasar berdasarkan angka rasio. Tapi, Shiller berpendapat bahwa rasio CAPE berfungsi sebagai sinyal peringatan dan bahwa ada risiko penurunan pasar yang signifikan.

Pada kertas tahun 2013, Cliff Asness menulis "jika Anda tidak menurunkan harapan Anda saat Shiller P Rasio CAPE tinggi tanpa alasan bagus - dan menurut saya para kritikus belum memberikan alasan bagus saat ini - saya pikir Anda membuat kesalahan. "Dua tahun terakhir telah membuktikan Asness sebagai pertumbuhan global. Angka-angka lemah dan anemia Indikator fundamental makroekonomi tampaknya menunjukkan era imbal hasil yang rendah Indeks harga ekonomi yang luas untuk pasar global mereda ke bawah Dana Moneter Internasional baru-baru ini merevisi proyeksi pertumbuhan global untuk tahun depan karena penurunan di China Sebaliknya, rasio CAPE tetap tinggi tinggi.

Meskipun ada keraguan tentang pasar saat ini, investor Jeremy Grantham memprediksi masa depan yang sulit untuk saham-saham cap besar, yang "cenderung berada di bawah kinerja f atau tujuh tahun ke depan. "Dengan melemahnya permintaan di seluruh dunia, prediksi ini mungkin sangat baik ternyata benar.

The Bottom Line

Rasio CAPE adalah indikator teknis dan mencerminkan dasar-dasar ekonomi global yang goyah. Seiring dengan membaiknya perekonomian, maka akan ada rasionya.