RIAs: Prioritas dan Tantangan Teratas untuk 2016

RIAs: Prioritas dan Tantangan Teratas untuk 2016

Prioritas utama penasehat investasi terdaftar (RIAs) pada tahun 2016 termasuk mendukung keamanan maya, berinvestasi pada teknologi dan orang-orang dan membangun fondasi untuk pertumbuhan yang terukur, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh TD Ameritrade (AMTD > AMTDTD Ameritrade Holding Corp49 18-1 11% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ). Masalah legal, kepatuhan dan peraturan, sementara itu, bukan lagi kekhawatiran No. 1 di antara penasehat seperti sebelumnya selama beberapa tahun terakhir, survei tersebut menemukan. Sebaliknya, para penasihat khawatir tentang transfer kekayaan generasi, yang mereka anggap sebagai ancaman persaingan terbesar terhadap praktik mereka.

Survei tersebut menanyakan 302 RIA yang perusahaannya rata-rata mengelola aset sebesar $ 265 juta. Baca terus untuk melihat apakah prospek bisnis Anda bersamaan dengan teman sebaya Anda '. (Untuk bacaan terkait, lihat:

Tip untuk RIA Kecil Ingin Tumbuh.

)

Jalan Menuju Pertumbuhan

Banyak RIA melihat pertumbuhan yang kuat di tahun 2015 dan mengharapkan tren berlanjut pada 2016. Sebagian besar (79%) proyek melanjutkan pertumbuhan aset kelolaan (AUM) tahun ini. Mereka memperkirakan aset akan meningkat rata-rata 17% di tahun 2016. Dari 63% penasehat yang perusahaannya menambahkan klien pada paruh kedua tahun lalu, tingkat pertumbuhan rata-rata adalah 13%. TD Ameritrade juga menemukan bahwa setengah dari perusahaan yang disurvei melaporkan pendapatan yang lebih tinggi selama periode ini. Pendapatan naik rata-rata sebesar 14%.

Prioritas manajemen puncak untuk RIA mencakup peningkatan efisiensi perusahaan mereka, meningkatkan layanan dan pengiriman klien, dan berinvestasi pada teknologi baru. Ketika menyangkut teknologi, keamanan maya adalah prioritas utama. Menerapkan sistem manajemen hubungan pelanggan yang dapat membantu mendorong pertumbuhan dengan memberi mereka wawasan yang lebih dalam terhadap klien mereka dan membantu mereka mengidentifikasi prospek sebagai prioritas.

Untuk menarik klien baru dan mengembangkan aset, lebih dari setengah RIA mengatakan bahwa mereka akan menargetkan relung klien baru tahun ini dan 47% berencana untuk membelanjakan lebih banyak untuk pemasaran dan periklanan.

Untuk membantu mempertahankan pertumbuhan, survei menemukan bahwa RIA berinvestasi pada orang. Hampir sepertiga mengatakan bahwa mereka berencana untuk mempekerjakan penasihat junior tahun ini. Ini akan membebaskan mitra senior untuk fokus pada klien utama dan pengembangan bisnis. Lebih dari satu dari empat orang akan menambahkan staf kantor belakang untuk membantu perusahaan mereka mencapai skala yang lebih besar. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

RIAs: Mengapa Mengurangi Biaya Anda Adalah Kesalahan Besar

) Penasihat mengatakan bahwa mereka menarik klien dari jangkauan saluran yang lebih luas, dengan porsi yang lebih kecil bersumber dari komando penuh broker dibandingkan survei sebelumnya yang dilakukan oleh TD Ameritrade. Dalam survei tahun ini, RIAs dari semua ukuran melaporkan penambahan lebih banyak investor yang sebelumnya mengarahkan sendiri atau klien RIA lainnya, meskipun tren ini sangat kuat di kalangan penasehat yang mengelola lebih dari $ 250 juta aset. Penasihat Robo Akan Membantu

Semakin populernya penasehat robo dan kompetisi yang mereka ajukan di arena penasihat keuangan mendominasi berita tahun lalu dan terus melakukannya. Tapi tampaknya RIA tradisional sebagian besar tidak peduli. Hanya 1% yang "sangat prihatin" tentang ancaman penasehat robo terhadap bisnis mereka. Hal ini sesuai dengan survei yang dilakukan tahun lalu oleh TD Ameritrade. Lebih dari separuh (51%) penasihat tahun ini "sama sekali tidak peduli," dibandingkan dengan 62% pada tahun 2015.

Jumlah RIA yang kecil namun masih signifikan (14%) mengatakan bahwa mereka menerapkan layanan investasi online sebagai bagian dari rencana pertumbuhan mereka. Mereka mengembangkan alat saran online baru atau penawaran penasihat robo untuk menarik generasi baru investor muda. Sebagian besar RIA ini mengambil langkah sekarang untuk melakukannya sekarang dengan 85% berencana meluncurkan layanan baru ini pada akhir tahun 2016. Ini mencakup 50% yang mengharapkan penawaran penagih robo mereka akan berjalan dan berjalan sampai akhir Juni. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

Tip Penasihat untuk Pemasaran pada Klien Niche

) Prospek Klien yang Lebih Berhati-hati Secara keseluruhan, RIA tetap optimis mengenai ekonomi U. S. dan prospek mereka untuk pasar saham. Tapi ketika menyangkut portofolio klien, mereka melakukan lindung nilai atas optimisme mereka dengan sedikit hati-hati. Hanya dua dari lima penasihat yang mengharapkan pasar saham U. S. naik pada paruh pertama tahun 2016.

Secara khusus, RIA berfokus pada dampak suku bunga pada saham dan obligasi. Mereka juga percaya bahwa pertumbuhan pendapatan perusahaan U. S. yang tenang dan pengangguran dapat secara signifikan mempengaruhi portofolio klien tahun ini.

Sebagai hasil dari prospek hati-hati ini, 64% mengubah klien menjadi aset yang kurang stabil. Tiga penasehat bergerak teratas yang mengikuti portofolio klien mereka bergerak keluar dari obligasi dan investasi sensitif lainnya, diikuti dengan menjual sekuritas dan berputar menjadi uang tunai.

RIA berfokus pada sejumlah tren yang muncul yang sekarang telah membuahkan hasil. Mereka khawatir dengan berakhirnya suku bunga U. S. mendekati nol, transfer kekayaan dari klien yang lebih tua ke generasi investor berikutnya dan tantangan untuk mempertahankan pertumbuhan di perusahaan mereka. (99) Survei ini menemukan bahwa para penasehat lebih memperhatikan tren makro ekonomi dan kebutuhan klien yang terusik daripada soal hukum, kepatuhan dan peraturan. Yang terakhir ini menjadi perhatian utama di antara para penasihat sejak tahun 2012. Untuk pertama kalinya, transfer kekayaan generasi adalah ancaman kompetitif baru untuk RIA. Hal ini diikuti oleh ketakutan investor memilih mengelola keuangan mereka sendiri secara online.

Perencanaan Suksesi

Karena mereka optimis dengan pertumbuhan perusahaan mereka, kebanyakan RIA yang disurvei mengatakan bahwa mereka tidak terburu-buru untuk pensiun. Namun, mereka tetap mengambil sejumlah langkah untuk mempersiapkan perusahaan mereka agar suksesi. Pada usia rata-rata 53 tahun, kurang dari 10% penasehat yang disurvei berharap untuk pensiun dalam lima tahun ke depan dan dua pertiga mengatakan bahwa pensiun setidaknya satu dekade lagi.Pada saat yang sama, 24% mengatakan bahwa mereka mungkin akan pensiun dalam enam sampai 10 tahun ke depan. Survei tersebut menemukan bahwa para penasihat mengambil pendekatan multi-cabang terhadap perencanaan suksesi. Sebagian besar mengatakan penerus mereka akan datang dari dalam perusahaan dan banyak berharap untuk mempekerjakan dan mempelai pria berpengalaman penasihat keuangan untuk mengambil alih ketika saatnya tiba. Garis Dasar

RIA optimis dengan pertumbuhan praktik mereka di tahun 2016. Berinvestasi dalam teknologi dan orang-orang adalah beberapa cara yang mereka rencanakan untuk mendukung pertumbuhan ini. Pada saat yang sama, masalah hukum, kepatuhan dan peraturan telah mengambil tempat belakang untuk transfer kekayaan generasi sebagai perhatian utama. Ketika sampai pada portofolio klien mereka, mereka mengambil pendekatan yang lebih hati-hati dengan mengalihkan mereka ke investasi yang kurang stabil. (Untuk bacaan terkait, lihat:

Tip untuk RIA Mencari Pertumbuhan Jangka Panjang

)