10 Buku Investasi Besar untuk Liburan

10 Buku Investasi Besar untuk Liburan

Musim liburan semakin dekat, dan kebanyakan dari kita berpikir untuk menemukan hadiah yang tepat untuk semua orang yang ada dalam daftar kami. Apakah Anda membeli hadiah untuk investor pemula atau ahli, ada buku investasi dalam daftar ini yang sesuai dengan setiap kebutuhan. Anda bahkan mungkin ingin mengambil satu atau dua buku untuk diri Anda sendiri!

"Great by Choice: Ketidakpastian, Kekacauan dan Keberuntungan - Mengapa Beberapa Berkembang Meskipun Mereka Semua" (2011) oleh Jim Collins
Dalam menindaklanjuti best seller "Good To Be Great," Jim Collins menggunakan sembilan tahun penelitian untuk fokus pada mengapa beberapa perusahaan bertahan melalui kesulitan ekonomi, sementara yang lain tidak. Collins menggunakan analisis langsung dan menarik cerita untuk menggambarkan apa yang membuat perusahaan hebat, mulai dari perkembangan hingga pertumbuhan hingga bertahan persaingan dan kesulitan. Apa yang memisahkan buku ini dari orang lain di kelasnya adalah fokusnya tidak hanya pada individu dan perusahaan, tapi juga dampak lingkungan yang seringkali tidak dapat diprediksi di luar semuanya. Penggemar Jim Collins tidak akan kecewa dengan buku ini.

Black Swan mengacu pada peristiwa outlier yang terjadi, konsekuensinya adalah besar dan bergembira dalam pergeseran paradigma. Nassim Nicholas Taleb menggunakan metafora ini dalam pembongkaran wacana keuangan utamanya, dengan memfokuskan serangannya pada ortodoksi Wall Street yang terkait dengan konstruksi portofolio, manajemen risiko dan analisis kuantitatif. Highlighted dalam buku ini adalah solusi untuk acara Black Swan, di antaranya dia pendukungnya adalah "robustness" dan konsep anti-fragility, dimana kejadian kejadian berdampak tinggi tidak hanya lapuk, namun bisa menghasilkan keuntungan. Ini adalah bacaan yang bagus untuk skeptis finansial pada daftar natal Anda.

"Darah di Jalan: Kisah Inside Sensational tentang

Bagaimana Wall Street

Analis Meniru Generasi Investor" (2005) oleh Charles Gasparino

Kisah kotor tentang gelembung saham teknologi yang ditulis oleh seorang jurnalis keuangan berbakat, "Blood On The Street" memberikan pandangan mendalam tentang bagaimana analis teknologi terkemuka Wall Street menipu broker dan investor. Jack Grubman dari Salomon Smith Barney, Mary Meeker dari Morgan Stanley dan Henry Blodgett di Merrill Lynch memiliki kekuatan untuk memindahkan pasar. Ketika mereka mengeluarkan rekomendasi "beli" untuk saham teknologi, legiun pialang pergi bekerja untuk menggeledah pick mereka. Pialang dan klien mereka semua terbakar saat ternyata rekomendasi "beli" itu tidak ada kaitannya dengan investasi fundamental namun dirancang untuk membantu divisi lain dari perusahaan pemberi kerja analis mengisap biaya besar dari perusahaan yang bersangkutan.

"Orang Barbar di Gerbang: Jatuhnya RJR Nabisco" (2003) oleh Bryan Burrough dan John Helyar

Jurnal keuangan berpengalaman Bryan Burrough dan John Helyar menangkap esensi dari pembelian leveraged menggila melalui sebuah narasi melihat para pemain yang terlibat dalam kesepakatan senilai US $ 25 miliar untuk menguasai ikon Amerika.Ini adalah sebuah kisah yang penuh dengan keserakahan, korupsi, kesepakatan rahasia dan manipulasi dalam segala hal.
"Orang Terkaya di

Babel " (2002) oleh George S. Clason Buku ini jarang ditemukan di dunia literatur layanan keuangan. Ditulis dalam bentuk perumpamaan, nampaknya hampir tipu sampai Anda menyadari betapa banyak kebijaksanaan yang telah dikemas oleh penulis dalam volume tipis ini. Alih-alih jargon, tip hangat dan pemuliaan skema cepat kaya yang ditawarkan oleh begitu banyak buku akhir-akhir ini, karya seni ini memberikan dosis penumpukan akal sehat finansial. Ini adalah pilihan sempurna bagi siapa saja yang mengoceh saat melihat seorang manajer portofolio atau prognostikator lain yang menggembar-gemborkan gagasan baru terbaru.
"Ketika Genius Gagal: Kebangkitan dan Kejatuhan Pengelolaan Modal Jangka Panjang" (2002) oleh Roger Lowenstein

Ketika Salomon Brothers menjauhkan jenius, John Meriwether mendirikan sebuah dana lindung nilai dan menguasainya dengan pikiran terbaik dan tercerdas dalam negara, termasuk dua pemenang Hadiah Nobel Perdamaian di bidang ekonomi, tidak ada keraguan bahwa gagasannya ditakdirkan untuk menjadi pemenang. Prinsipal dana sangat yakin bahwa keberhasilan mereka tak terelakkan sehingga mereka kehilangan posisi sampai Federal Reserve harus mengatur bailout untuk menghindari keruntuhan pasar keuangan yang lebih luas. Lowenstein memberikan pandangan dari dalam tentang bagaimana semuanya terjadi.
"Panduan

untuk Memahami Uang dan Investasi" (1999) oleh Kenneth M. Morris, Virginia B. Morris dan Alan M. Siegel Sempurna untuk investor pemula dalam daftar Anda, buku ini dibuka dengan sejarah uang dan ditutup dengan ikhtisar tentang opsi trading. Di halaman-halaman di antaranya, ini memberikan pengenalan menyeluruh tentang pengenalan saham, obligasi dan reksadana yang mudah dibaca. Buku ini wajib dibaca bagi siapa saja yang tertarik untuk membangun fondasi pengetahuan pasar yang kokoh dan membangun pemahaman dasar tentang kosakata Wall Street. John Bogle mendirikan Grup Vanguard dan mengubahnya menjadi pembangkit tenaga listrik reksa dana dengan membangun fondasi dana indeks dengan biaya rendah. Cerita Bogle adalah pandangan menarik tentang bagaimana satu orang dapat memiliki dampak besar pada keseluruhan industri dan membentuk kebiasaan jutaan investor. Ini adalah kisah yang diceritakan baik tentang salah satu orang baik dalam bisnis di mana orang baik terkadang sulit ditemukan. "Delusi Populer yang Luar Biasa dan Kegilaan Orang Banyak" (1995) oleh Charles Mackay
Pertama dicetak pada tahun 1841, klasik abadi ini menggali sejarah perilaku aneh yang dilakukan oleh orang banyak. Ini adalah tampilan rinci tentang dampak ketakutan, keserakahan dan euforia terhadap tingkah laku manusia. Meskipun bukan buku yang paling mencekam yang pernah Anda baca, buku ini memberi pelajaran abadi bahwa orang-orang yang gagal diindahkan akan diulang untuk mengulanginya.

"Den of Thieves" (1992) oleh James B. Stewart
Jurnalistik profesional James B. Stewart menghidupkan sebuah kisah tentang keuangan, insider trading dan skandal yang tinggi. Menceritakan kisah tentang bagaimana empat nama terbesar dan paling terkenal di Wall Street pada era 80-an (Ivan Boesky, Michael Milken, Martin Siegel dan Dennis Levine) menciptakan cincin perdagangan orang dalam dalam sejarah keuangan dan hampir berhasil lolos, Buku ini melukiskan potret godaan keserakahan yang mengganggu.

Garis Dasar
Anda dapat mengandalkan masing-masing buku ini untuk memberi beberapa wawasan, saran dan perspektif sejarah atau, paling tidak, hiburan sebuah cerita diceritakan dengan baik. Nikmati!