2 Alasan mengapa Pasar Saham Memimpin Ekonomi

2 Alasan mengapa Pasar Saham Memimpin Perekonomian

Investor yang berhati-hati memperhatikan data ekonomi untuk petunjuk tentang kinerja pasar saham masa depan. Secara khusus, investor melihat indikator utama, seperti klaim pengangguran awal. Rata-rata pengangguran empat minggu dari klaim pengangguran awal dapat memberikan wawasan tentang arah ekonomi. Banyak indikator ekonomi lainnya adalah indikator bersamaan atau tertinggal.

American Association of Individual Investors menyediakan daftar 10 indikator ekonomi penting. Termasuk dalam daftar ini adalah indeks saham S & P 500. Meskipun banyak yang percaya bahwa harga saham mengikuti ekonomi, para ekonom dan analis pasar saham melihat S & P 500 sebagai pengukuran tingkat kepercayaan di masa depan untuk bisnis dan konsumen. Uang muka oleh S & P 500 dapat membawa investasi bisnis yang diperluas dan peningkatan belanja konsumen, sedangkan S & P 500 yang jatuh dapat memperingatkan investor untuk mengurangi pengeluaran oleh bisnis dan konsumen.

Meskipun banyak investor memantau Indeks Leading Economic Index (LEI), 10 komponen data yang mendasari laporan tersebut hampir berusia dua bulan pada saat laporan tersebut diterbitkan. Laporan untuk komponen ini biasanya dilepaskan sebelum laporan LEI. Area ini mencakup pesanan baru produsen untuk bahan dan barang konsumsi, izin bangunan, ekspektasi konsumen tentang kondisi bisnis, dan pesanan baru produsen untuk barang modal non-pertahanan.

Data Biro Sensus tentang permulaan perumahan, yang diterbitkan dalam laporan bulanan tentang konstruksi untuk unit perumahan pribadi baru, tidak memberikan rincian mengenai harga rumah yang sedang dibangun. Misalnya, mungkin ada peningkatan konstruksi untuk rumah kelas atas, sementara konstruksi untuk perumahan mewah bisa mengalami stagnasi. Dalam skenario seperti itu, Toll Brothers Inc. (NYSE: TOL

TOLToll Brothers Inc45. 23 + 0. 87%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) dapat mengungguli ekspektasi analis, sementara Laporan yang tidak bersemangat tentang permulaan perumahan mungkin akan menghambat kenaikan harga saham untuk perusahaan tersebut. Selain itu, laporan bulanan Biro Sensus mengenai pesanan pabrik, yang secara resmi diidentifikasi sebagai laporan pengiriman, inventaris dan pesanan produsen, didasarkan pada data sekitar dua bulan dengan tanggal publikasi setiap laporan.Misalnya, laporan kemajuan pabrik pesanan pada April 2016 dirilis pada tanggal 26 Mei 2016, dan laporan lengkap tidak dilepaskan sampai 3 Juni 2016. Pasar Saham Teruskan ~ Laporan ekonomi membahas perkembangan yang sudah terjadi Perkembangan ini sering diakibatkan oleh perubahan psikologis. Pasar saham dapat memicu perubahan ini dengan memberikan peringatan kepada bisnis tentang kebutuhan untuk melakukan ekspansi atau perampingan. Pasar saham yang jatuh dapat mengganggu belanja konsumen dan menyebabkan pertumbuhan ekonomi melambat.

Yang lebih penting lagi, aktivitas pasar saham dapat mempengaruhi kebijakan moneter Federal Reserve, dan perluasan produk domestik bruto (PDB) U. S. sejak tahun 2009 menunjukkan bagaimana kebijakan moneter Fed dapat mempengaruhi perekonomian. Federal Reserve menerbitkan notulen dari pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC). Risalah biasanya menampilkan bagian berjudul "Staf Tinjauan Situasi Keuangan," yang memberikan reaksi panitia terhadap perkembangan di pasar keuangan, termasuk pasar saham. Bagian ini juga mengungkapkan bagaimana perkembangan tersebut membentuk kebijakan moneter the Fed. Sebagai contoh, risalah rapat FOMC bulan April 2016 mengungkapkan bahwa:

"Selama periode intermeeting, indeks harga ekuitas AS yang luas bergerak naik, secara net, mungkin karena pandangan investor bahwa kebijakan moneter akan lebih akomodatif daripada perkiraan sebelumnya. seiring dengan membaiknya sentimen risiko. Harga saham meningkat secara luas di seluruh industri, termasuk sektor energi. "

Hal ini menunjukkan bahwa respons pasar saham bullish terhadap kebijakan moneter akomodatif oleh the Fed sebenarnya dapat menyebabkan FOMC merasa lebih nyaman dalam meningkatkan suku bunga. Namun, sebagian besar investor memahami bahwa saham tidak berjalan dengan baik selama periode kebijakan moneter yang ketat. Akibatnya, kenaikan indeks ekuitas dapat memicu pengetatan moneter oleh the Fed, yang pada akhirnya mengakibatkan kemunduran pasar saham. Ironisnya, dalam keadaan seperti itu, pasar saham akan membawa dirinya turun dengan maju.