2 Cara Hedge Funds Hindari Membayar Pajak

2 Cara Hedge Funds Hindari Membayar Pajak

Salah satu strategi perencanaan pajak utama untuk hedge fund adalah menggunakan bunga yang dibawa dari hedge fund kepada mitra umum untuk biaya kinerja yang dibayarkan kepada manajer hedge fund. Strategi perpajakan baru yang banyak digunakan adalah memasukkan bisnis reasuransi dengan perusahaan yang berbasis di Bermuda. Kedua metode ini memungkinkan dana lindung nilai untuk mengurangi kewajiban pajak mereka secara substansial.

Struktur Kompensasi untuk Hedge Funds

Sebagian besar dana lindung nilai dikelola berdasarkan dua dan dua puluh struktur kompensasi atau beberapa variasi daripadanya. Pengelola dana lindung nilai mengenakan biaya pengelolaan 2% fee yang datar berdasarkan nilai dari jumlah total aset dalam dana tersebut. Biaya pengelolaan ini mencakup biaya operasi untuk dana tersebut, termasuk biaya perdagangan.

Manajer hedge fund juga membayar biaya kinerja. Biaya kinerja adalah persentase dari keuntungan yang direalisasikan di bawah manajemen mereka; biaya kinerja yang paling umum adalah 20% dari keuntungan. Jumlah ini mungkin lebih tinggi atau lebih rendah tergantung pada dana individu. Banyak dana juga memanfaatkan tanda air tinggi untuk memastikan manajer tidak dibayar untuk kinerja di bawah standar.

Membeli Bunga

Banyak hedge fund terstruktur untuk mengambil keuntungan dari bunga yang dibawa. Di bawah struktur ini, dana diperlakukan sebagai kemitraan. Para pendiri dan pengelola dana adalah mitra umum, sementara para investor adalah mitra terbatas. Pendiri juga memiliki perusahaan manajemen yang menjalankan hedge fund. Para manajer memperoleh 20% biaya kinerja dari bunga yang diajukan sebagai mitra umum dana tersebut.

Manajer hedge fund dikompensasikan dengan bunga yang diminta ini; Penghasilan mereka dari dana tersebut dikenai pajak sebagai imbal hasil investasi dibandingkan dengan gaji atau kompensasi untuk layanan yang diberikan. Biaya insentif dikenakan pajak pada tingkat capital gain jangka panjang sebesar 20% dibandingkan dengan tarif pajak penghasilan biasa, di mana tingkat suku bunga tertinggi adalah 39,6%. Ini merupakan penghematan pajak yang signifikan bagi manajer hedge fund.

Pengaturan bisnis ini memiliki kritik, yang mengatakan bahwa strukturnya adalah celah yang memungkinkan dana lindung nilai untuk menghindari pembayaran pajak. Aturan kepentingan yang diusung belum dibatalkan meski ada banyak usaha di Kongres. Ini menjadi isu selama pemilihan utama 2016.

Bisnis Reasuransi Bermuda

Banyak hedge fund terkemuka menggunakan bisnis reasuransi di Bermuda untuk mengurangi kewajiban pajak mereka. Bermuda tidak membebankan pajak penghasilan badan, jadi hedge fund mendirikan perusahaan reasuransi mereka sendiri di Bermuda. Dana lindung nilai kemudian mengirim uang ke perusahaan reasuransi di Bermuda. Reasuradur ini, pada gilirannya, menginvestasikan dana tersebut kembali ke dana lindung nilai. Setiap keuntungan dari dana lindung nilai masuk ke reasuradur di Bermuda, di mana mereka tidak memiliki pajak penghasilan perusahaan.Keuntungan dari investasi hedge fund tumbuh tanpa kewajiban pajak. Pajak hanya terutang begitu investor menjual sahamnya di reasuradur.

Bisnis di Bermuda harus menjadi bisnis asuransi. Jenis bisnis lainnya kemungkinan akan menimbulkan denda dari U. S. Internal Revenue Service (IRS) untuk perusahaan investasi asing pasif. IRS mendefinisikan asuransi sebagai bisnis yang aktif. Untuk memenuhi syarat sebagai bisnis yang aktif, perusahaan reasuransi tidak dapat memiliki kumpulan modal yang jauh lebih besar daripada yang dibutuhkan untuk mengembalikan asuransi yang ia jual. Tidak jelas apa standar ini, karena belum didefinisikan oleh IRS.

Meskipun ada indikasi pada tahun 2003 bahwa IRS dapat melawan pengaturan, tidak ada perusahaan yang dipilih pada saat ini. Meskipun perusahaan reasuransi terlibat dalam bisnis, tampaknya cukup kecil bila dibandingkan dengan jumlah uang dari dana lindung nilai yang digunakan untuk membentuk perusahaan.