3 Reksa Dana Dengan Eksposur Rusia

3 Reksa dana dengan paparan Rusia

Berinvestasi dalam ekuitas internasional di pasar negara berkembang seperti Rusia dapat menjadi usaha yang sangat berisiko dan mahal bagi investor U. S. karena pasar luar negeri biasanya memiliki biaya komisi lebih tinggi dan memerlukan izin khusus untuk memperdagangkan saham. Reksadana dengan kepemilikan saham Rusia memungkinkan investor cara yang mudah dan relatif murah untuk mendapatkan eksposur ke salah satu ekonomi pasar berkembang terbesar. Karena siklus bisnis Rusia cenderung memiliki korelasi kecil dengan negara-negara lain, memegang reksadana dengan eksposur Rusia memungkinkan investor untuk mendapatkan diversifikasi portofolio yang berharga. Karena penurunan harga energi dan sanksi ekonomi yang timbul dari konflik bersenjata di Ukraina, ekonomi Rusia mengalami kontraksi dan mengalami resesi pada 2014-2015. Hal ini mencerminkan negatif pada kinerja saham Rusia.

Dana Voya Russia adalah salah satu dari sedikit dana dengan eksposur terbesar untuk saham Rusia. Dana tersebut mengalokasikan 82% kepemilikan sahamnya ke ekuitas Rusia. Sekitar 95% aset dana diinvestasikan dalam saham. Portofolionya dibangun untuk mencerminkan komposisi ekonomi Rusia, yang sangat terfokus pada sektor energi dan bahan. Voya mengalokasikan 39. 6% saham energi dan 17. 8% untuk saham bahan baku, sementara ekuitas konsumen mencapai 14% dari aset investasi investasi.

Dari tahun 2010 sampai 2015, dana tersebut telah menunjukkan tingkat pengembalian rata-rata tahunan -8. 3% dan standar deviasi 28. 3%, membuat Voya salah satu yang paling berisiko dan paling tidak stabil di antara rekan-rekannya yang berinvestasi di pasar negara berkembang. Dana tersebut memiliki rasio biaya tinggi 2. 07%. Ke depan, kinerja dana bergantung pada bahan baku dan harga energi yang rebound di seluruh dunia. Mengingat lemahnya ekonomi China, salah satu konsumen energi dan bahan terbesar, Voya kemungkinan akan terus menunjukkan volatilitas yang meningkat dan imbal hasil yang rendah di masa depan. Dana ini paling sesuai bagi investor yang sangat toleran terhadap risiko dan sangat berpengetahuan luas dalam siklus energi dan bahan dasar yang mempengaruhi ekonomi Rusia.

T. Harga Rowe Emerging Europe Fund

Harga T. Rowe Emerging Europe Fund adalah dana investasi yang dikelola secara aktif dalam saham biasa perusahaan yang berada di negara-negara emerging market di Eropa. Berbeda dengan Dana Rusia Voya, dana ini memiliki alokasi 56% lebih kecil ke Rusia, sementara Turki menyumbang 19,4% dari aset investasi yang diinvestasikan. Alokasi ini memungkinkan dana untuk mencapai diversifikasi yang lebih baik di pasar Eropa yang sedang berkembang. Namun, kinerjanya masih sangat bergantung pada ekonomi Rusia. Ini memiliki alokasi yang lebih kecil ke industri dan sektor siklis, seperti energi dan bahan, untuk menghindari peningkatan volatilitas.Dana tersebut memiliki alokasi 35% untuk saham keuangan, 20% saham consumer staples, dan 25% untuk saham energi dan bahan.

Dari tahun 2010 sampai 2015, Harga Konsumen T. Rowe Emerging Europe Fund telah menunjukkan tingkat pengembalian rata-rata tahunan -10. 7% dan standar deviasi 24. 7%, yang membuatnya sangat fluktuatif dan investasi berisiko. Harga minyak tetap berada di atau mendekati level terendah 10 tahun, dan ada banyak ketidakpastian politik di Turki sebagai hasil pemilihan parlemen pada bulan Juni 2015. Dana tersebut kemungkinan akan terus menunjukkan tingkat pengembalian yang rendah dan volatilitas yang tinggi di tempat yang dekat. masa depan. Ini memiliki rasio biaya 1. 51%. Hal ini paling tepat bagi investor yang mencari diversifikasi lebih luas di pasar negara berkembang di Eropa dengan penekanan kuat pada Rusia.

U. S. Global Investors Emerging Europe Fund

Investor Global U. S. Emerging Europe Fund berfokus untuk berinvestasi pada ekuitas pasar negara berkembang di Eropa. Ini mengalokasikan 29. 8% ke saham Rusia, sementara Polandia memiliki alokasi 17 8%. Turki merupakan negara terbesar ketiga dalam portofolio dana dengan 17,2%. Tidak seperti dana lain yang berfokus pada Rusia, dana ini berinvestasi pada aset untuk mendapatkan diversifikasi yang lebih baik di berbagai wilayah, dan kinerjanya jauh lebih sedikit dirugikan oleh masalah ekonomi di satu negara. Dana tersebut membangun portofolionya untuk mendapatkan diversifikasi yang jauh lebih baik dalam hal eksposur industri, karena tidak ada satu pun industri yang menyumbang lebih dari 20% dari portofolio. Saham keuangan memiliki alokasi 18,4%, sedangkan ekuitas energi memiliki alokasi 18,2%. Saham industri dan telekomunikasi masing-masing memiliki alokasi 13 8% dan 10. 9%.

Dari tahun 2010 sampai 2015, U. S. Global Investors Emerging Europe Fund telah menunjukkan tingkat pengembalian rata-rata tahunan -10. 4% dan standar deviasi sebesar 21. 1%. Dana tersebut mampu mencapai volatilitas yang lebih rendah dibandingkan dengan rekan-rekan sebaya karena diversifikasi yang lebih baik di industri dan wilayah. Karena dana tersebut dipaparkan ke negara-negara berkembang lebih baik seperti Hungaria, Polandia dan Republik Ceko, kinerjanya cenderung membaik dibandingkan dengan rekan-rekannya, dengan konsentrasi yang tinggi di satu negara seperti Rusia. Dana ini memiliki rasio biaya 2. 28%. Hal ini paling tepat bagi investor yang ingin mendapatkan diversifikasi yang sangat luas di pasar negara berkembang Eropa dengan fokus yang lebih kecil pada saham Rusia.