REITs: Masih merupakan investasi yang layak?

REITs: Masih merupakan investasi yang layak?

Dalam versi Chart Periodic Investment Returns yang disatukan oleh JP Morgan Asset Management untuk tahun 2000-2015, trust investasi real estat (REITs) adalah kelas aset berkinerja terbaik di delapan enam belas tahun itu Selanjutnya, selama jangka waktu tersebut, REITs, yang ditunjukkan oleh Indeks REITITAS NAREIT Equity, mengumpulkan rata-rata pengembalian tahunan sebesar 12,9%. Kelas aset terbaik berikutnya pada periode yang sama adalah obligasi dengan imbal hasil tinggi dengan tingkat pengembalian rata-rata tahunan sebesar 8,6%.

Seperti yang dikatakan oleh disclaimer, kinerja masa lalu tidak menjamin pengembalian di masa depan. Jadi, di lingkungan saat ini, apakah REITs masih merupakan investasi yang layak bagi investor perorangan maupun penasihat keuangan dan klien mereka? (Untuk pembacaan yang terkait, lihat: REIT ETFs Menawarkan Stabilitas. )

Suku Bunga + REITS

Menurut Morningstar (MORN MORNMorningstar Inc87 23 + 0 14% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ), Vanguard REIT Index Adm (VGSLX), yang melacak Indeks RETI ASCI MSCI, memiliki yield saat ini yang hanya di atas 4%. Di lingkungan suku bunga rendah saat ini, hal ini tentunya menarik bagi banyak investor. Kenaikan suku bunga pada umumnya merupakan faktor negatif REIT dan arus keluarnya meningkat karena pembayaran bunga yang lebih tinggi yang mengurangi uang tunai yang tersedia untuk melakukan pembayaran dividen kepada investor.

REIT dengan tingkat hutang berlebih atau yang perlu membiayai kembali properti dalam waktu dekat lebih rentan terhadap kenaikan suku bunga daripada yang lain.

Harga saham Vanguard REIT ETF (VNQ VNQVanguard REIT83, 69 + 0. 72% turun dengan lebih dari 12% dari harga tertinggi di bulan Januari dari 2015 sebagian karena ketidakpastian mengenai masa depan waktu Fed dan kemauan untuk menaikkan suku bunga. Ketidakpastian kenaikan suku bunga yang terjadi pada akhir tahun 2015 juga merugikan harga saham tahun lalu. Cohen & Steers, manajer investasi yang menawarkan sejumlah dana REIT, mengutip siklus pengetatan Fed terakhir antara Juni 2004 sampai Juni 2006 sebagai contoh di mana yang lebih tinggi. tingkat awalnya melukai kinerja REITs. Tapi seiring berjalannya waktu, ekonomi yang kuat kemudian membantu meningkatkan return for REITs. (Untuk lebih lanjut, lihat:

3 REITs yang merupakan taruhan terbaik untuk pensiun pada tahun 2016.

)

pengembalian kumulatif untuk REITs selama jangka waktu ini adalah 57. 9%, yang dibandingkan dengan 15. 5% untuk saham dan 5. 9% untuk obligasi, menurut perusahaan. Perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah artikel di situsnya: "Ketika ekonomi membaik dan fundamental menguat, koreksi berbasis yield secara historis menunjukkan peluang menarik bagi investor jangka panjang. Karena manfaat pertumbuhan ekonomi yang kuat semakin nyata, valuasi cenderung kembali normal.Kami percaya investor yang selaras untuk memanfaatkan peluang ini bisa mendapat imbalan dalam jangka panjang. "REITs Offer Diversification Plusses REITs bukan merupakan diversifikasi besar dari saham yang dibuktikan dengan korelasi sekitar 78% terhadap saham berdasarkan perbandingan Indeks S & P 500 dan Indeks REITISITAS NAREIT selama sepuluh tahun melalui akhir 2015. REITs, bagaimanapun, memberikan diversifikasi yang baik dalam hal korelasi rendah atau negatif terhadap obligasi inti, komoditas dan mata uang.

Di luar suku bunga, kinerja REITS akan bergantung pada bagaimana ekonomi dan ongkos pasar saham. Dalam sebuah artikel CNBC baru-baru ini, Joseph Smith, kepala investasi untuk CBRE Clarion Securities, yang mengelola aset real estat senilai $ 22 miliar, mengatakan: "Sepanjang tahun terjadi koreksi antara ekspektasi pertumbuhan ekonomi dan tingkat suku bunga. Ketidakpastian itu menciptakan volatilitas, dan pada saat volatilitas, korelasi REIT dengan pasar saham yang lebih luas meningkat. " Kutipan Mr. Smith dilakukan pada akhir tahun 2015. (Untuk pembacaan yang terkait, lihat:

Investasi Real Estat di Lingkungan dengan Tingkat Bunga Tinggi

)

Faktor-faktor yang Mempengaruhi REITIS Individu

Seperti reksa dana atau ETF, ada REITs yang mendasari dana tersebut. Individu REITs dapat mencakup mereka yang memiliki portofolio properti komersial, properti hunian dan hotel atau resor di antara banyak lainnya. Selain itu, ada keterpaparan pada sektor tertentu seperti bidang kesehatan dan khusus seperti REITS kayu dan KPR. Intinya di sini adalah bahwa beberapa kinerja REIT ini akan terkait dengan kinerja pasar saham dan sektor bisnis yang terkait dengannya. Ini berarti kinerja REIT ini melampaui kinerja keseluruhan pasar saham dan / atau ekonomi. Ini tidak seperti pepatah real estat yang mereferensikan bagaimana semua real estat bersifat lokal. REIT individu juga dipengaruhi oleh orang yang mengelolanya. Seperti saham lainnya atau instrumen serupa, manajemen itu penting. Apa pengalaman mereka? Apakah mereka pemegang saham-sentris? Apakah mereka memiliki uang mereka sendiri yang diinvestasikan bersama Anda?

Bottom Line

Seperti banyak investasi lainnya saat ini, REITs mungkin akan menderita paling tidak pada awalnya dari kenaikan suku bunga. REITS yang sangat leverage dan yang mungkin perlu membiayai kembali hutang sementara tingkat kenaikannya mungkin lebih rentan daripada yang lain. Mereka yang melihat REIT individu perlu melihat pengelolaan perusahaan dan portofolio investasinya yang mendasarinya. Ada sejumlah reksadana dan ETF yang memberikan eksposur solid ke area ini juga. Seiring waktu, REITs telah terbukti menjadi komponen solid dari banyak portofolio dan mungkin akan terus berlanjut. (Untuk bacaan terkait, lihat:

5 Jenis REIT dan Bagaimana Berinvestasi di Mereka

)