Strategi perencanaan pensiun untuk klien di 50s mereka

Strategi perencanaan pensiun untuk klien berusia 50-an

Tidak ada yang tahu berapa lama mereka akan hidup. Yang kita semua tahu adalah bahwa selama 50 tahun terakhir, rata-rata harapan hidup meningkat secara konsisten. Menurut World Bank, rata-rata harapan hidup di AS meningkat dari 70 di tahun 1960 menjadi 79 di tahun 2015. Berkat kemajuan medis dan idealisasi gaya hidup sehat, orang hidup lebih lama. Ini adalah berita bagus, tapi ini juga berarti orang akan membutuhkan tabungan pensiun mereka untuk bertahan lebih lama - mungkin lebih lama dari yang mereka harapkan.

Bagaimana penasihat keuangan membantu klien merencanakan hidup selama masa pensiun? Ada banyak pertanyaan yang perlu ditanyakan, darimana pendapatan pensiun akan datang dari berapa lama tabungan pensiun akan bertahan. Jika klien telah menabung, tapi tidak berencana untuk pensiun, tidak ada kata terlambat untuk memulai. Berikut adalah tiga cara penasehat keuangan dapat membantu 50-somethings merencanakan pensiun. (Untuk lebih lanjut, lihat: Bagaimana Menasihati Klien yang Dibalik Tabungan Pensiun.)

1. Memaksimalkan Kontribusi Pensiun

Idealnya, klien berusia 50 tahun memiliki potensi penghasilan tertinggi dalam kehidupan mereka. Ini menyajikan peluang besar untuk perencanaan pensiun. Dengan gaji yang tinggi dan semoga jumlah utangnya rendah (karena hipotek dilunasi atau hampir dilunasi), klien bisa memaksimalkan kontribusi pensiun mereka.

Jika klien memiliki ruang kontribusi yang tidak terpakai di IRA mereka, inilah saatnya untuk mulai meningkatkan kontribusi. Jika atasan mereka menawarkan rencana 401 (k), klien harus meningkatkan kontribusinya untuk memanfaatkan kontribusi yang sesuai. Ini akan membantu meningkatkan tabungan pensiun di tahun-tahun menjelang pensiun. Klien juga dapat menanyakan apakah atasan mereka menawarkan paket tabungan kelompok yang tidak terdaftar seperti opsi opsi saham untuk membantu meningkatkan tabungan mereka dan memaksimalkan kontribusi mereka.

2. Temukan Saldo Antara Pertumbuhan dan Pelestarian

Perencanaan pensiun untuk klien di usia 50an merupakan tantangan yang menarik. Di satu sisi, kelompok usia ini ingin memeras pertumbuhan investasinya sebanyak mungkin selama tahun-tahun terakhir kontribusi mereka. Namun, ini bisa berarti mereka menundukkan akumulasi tabungan masa pensiun mereka ke sejumlah besar risiko. Hal ini penting untuk dicatat karena hanya dalam beberapa tahun, pendapatan yang diberikan oleh investasi ini dapat menyebabkan sebagian besar pendapatan mereka di masa pensiun. Di situlah bantuan dari penasihat keuangan profesional masuk (Untuk yang lebih, lihat: Strategi Perencanaan Pensiun untuk Klien di usia 60an mereka.)

Sebagai pendekatan tanggal pensiun yang direncanakan oleh klien, penting untuk menyeimbangkan kembali portofolio pensiun mereka - atau di paling tidak meninjau tujuan dan alokasi aset mereka setiap tahun atau tiga bulanan untuk menentukan apakah penyeimbangan diperlukan.Ketika 20-somethings berinvestasi untuk masa pensiun, mereka memiliki waktu bertahun-tahun untuk pulih dari kemerosotan pasar potensial. Sayangnya, bukan itu yang terjadi pada orang-orang berusia 50-an yang berencana pensiun dalam waktu dekat. Meninjau investasi untuk memastikan klien merasa nyaman dengan tingkat risiko dan cakrawala waktu mereka sangat penting untuk perencanaan pensiun yang sukses di usia 50-an.

3. Mulai Berpikir Tentang Gaya Hidup di Pensiun

Untuk usia 50 tahun, masa pensiun bisa berkisar lima sampai lima belas tahun lagi. Sesuatu yang dapat memudahkan penasehat keuangan untuk membantu klien merencanakan pensiun di usia 50-an adalah dengan mulai bertanya kepada klien tentang gaya hidup yang mereka inginkan saat pensiun. Kunci sukses perencanaan pensiun adalah bersikap realistis.

Klien harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti di mana mereka ingin tinggal, seberapa banyak mereka ingin bepergian, tanggungan mereka dan bagaimana mereka berencana untuk menghabiskan waktu mereka dari hari ke hari. Dari situlah penasehat dapat membuat proyeksi pensiun berdasarkan penghematan saat ini dan masa depan, sumber penghasilan masa depan dan kewajiban bulanan seperti sisa biaya hutang dan biaya hidup.

Berpikir di depan tentang rencana real estat dan tanda kurung pajak masa depan juga memainkan peran penting saat merencanakan masa pensiun di usia 50-an. Dengan mendiskusikan topik ini, penasihat keuangan akan membantu klien menetapkan tujuan pensiun yang realistis dan menciptakan rencana pensiun yang sesuai. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Penasehat: Mintalah Klien Mencoba Pensiun untuk Ukuran.)