Benar Dana untuk Anda: Akhir Akhir atau Buka Dana Akhir?

Benar Dana untuk Anda: Akhir Akhir atau Buka Dana Akhir?

Dana open-end dan closed-end adalah kendaraan yang memungkinkan investor berinvestasi dalam portofolio efek yang dikelola secara profesional. Meskipun mereka memiliki beberapa fitur yang sama, ada beberapa perbedaan utama antara dana open-end - yang lebih dikenal dengan "reksadana" - dan dana tertutup (closed-end funds / CEFs). Sementara reksadana jauh lebih populer daripada CEF, keduanya menghadapi persaingan yang ketat dari peserta terbaru di ruang dana - dana yang diperdagangkan di bursa atau ETF, yang telah berkembang pesat di milenium ini.

Apa dana Closed-end dan Open-end?

Dana penutupan pada dasarnya adalah perusahaan investasi yang menerbitkan sejumlah saham tertentu dalam penawaran umum perdana, dan menginvestasikan dana dalam sekuritas seperti saham biasa, saham preferen, obligasi pemerintah kota, dan obligasi korporasi, tergantung pada mandat. Setelah IPO, bursa saham CEF melakukan pertukaran; Seperti saham, harga saham dana ditentukan oleh penawaran dan permintaan.

Dana open-end (mutual) juga berinvestasi pada saham dan / atau obligasi, tergantung pada tujuan investasinya, namun tidak seperti CEF, investor membeli saham langsung dari dana itu sendiri. Harga saham ditentukan oleh nilai aset bersih bersih (NAB) per saham.

CEFs dan reksa dana berbagi persamaan berikut:

  • Manajemen profesional - Kedua jenis dana dijalankan oleh manajer portofolio dengan bantuan analis.
  • Diversifikasi - CEFs dan reksa dana mengurangi risiko spesifik keamanan dengan memegang sekumpulan sekuritas yang terdiversifikasi.
  • Skala ekonomi - Premis dasar untuk investasi dana adalah mengumpulkan uang dari banyak investor memungkinkan investasi dan biaya operasi diturunkan melalui skala ekonomi.

Perbedaan antara CEFs dan Open-end funds

Berikut adalah beberapa perbedaan mendasar antara kedua jenis dana ini:

  • Jumlah saham - A CEF memiliki jumlah tetap saham,. Sebaliknya, dana open-end dapat mengeluarkan sejumlah saham baru atau dapat menukarkan saham yang ada.
  • Harga - Sebuah saham CEF diperdagangkan di bursa, dan akibatnya, harga mereka sepanjang hari perdagangan. Karena harga mereka ditentukan oleh fundamental permintaan dan penawaran, saham-saham ini sering diperdagangkan dengan harga diskon atau premi yang signifikan terhadap nilai aset bersihnya. Sebaliknya, saham atau unit reksadana tidak diperdagangkan di bursa, dan dibanderol dengan harga saham per saham. (I) nilai aset bersih dana dibagi dengan jumlah saham dana yang beredar).NAB saham per saham dihitung pada akhir setiap hari kerja.
  • Pembatasan - CEF memiliki batasan lebih sedikit daripada reksadana terkait faktor-faktor seperti leverage dan likuiditas. Banyak CEF menggunakan leverage sebagai bagian dari strategi investasi mereka, walaupun leverage semacam itu tunduk pada batasan peraturan yang ketat. Selain itu, karena CEF tidak harus mempertahankan cadangan kas atau memenuhi pencairan, mereka memiliki keleluasaan lebih besar untuk berinvestasi pada saham tidak likuid, sekuritas atau pasar.

Ukuran pasar relatif

Dana penutupan akhir mulai terbuka dari rekan-rekan mereka yang terbuka, dengan CEFs pertama menjadi trust investasi Inggris yang terbentuk pada tahun 1860-an. Open-end atau reksadana dalam bentuknya sekarang datang lama kemudian, dengan yang pertama di Amerika Serikat diluncurkan pada tahun 1920an.

Perbedaan besar antara aset antara CEF dan reksadana di U. S. - yang menyumbang sekitar 50% aset reksa dana global - menyoroti berbagai jenis dana yang berbeda. Menurut Investment Company Institute (ICI), total aset CEF di U. S. pada akhir kuartal ketiga 2013 mencapai $ 277. 08 miliar. Ada 604 CEF yang ada pada akhir Q3, yang berarti bahwa setiap CEF memiliki rata-rata aset sekitar $ 460 juta. Aset dana ekuitas sebesar $ 110. 40 miliar (atau sekitar 40% dari total aset CEF), sedangkan aset dana obligasi adalah $ 166. 68 miliar (60% dari total aset CEF).

Statistik ICI juga menunjukkan bahwa reksa dana U. S. memiliki aset bersih sebesar $ 14. 3 triliun pada akhir kuartal ketiga 2013, yang berarti industri reksa dana lebih dari 50 kali lebih besar dari pada sektor dana tertutup. Karena ada 7, 605 reksadana yang ada pada akhir kuartal ketiga (hampir 60% di antaranya adalah reksa dana saham), reksa dana rata-rata U. S. memiliki $ 1. 88 miliar aset, membuatnya empat kali lebih besar dari rata-rata CEF. Aset dana ekuitas adalah $ 7. 1 triliun atau sekitar 50% dari total aset reksa dana, sedangkan dana obligasi dan dana pasar uang menyumbang $ 6. 0 triliun atau 42% dari total, dan dana hibah merupakan saldo $ 1. 2 triliun atau 8% dari total aset industri.

Tidak ada diskusi tentang reksa dana dan pasar CEF akan lengkap tanpa melihat dana yang diperdagangkan di bursa, jadi mari kita lihat ukuran pasar ETF. Total aset ETF di U. S. mencapai $ 1. 54 triliun pada akhir kuartal ketiga 2013, jadi meskipun masuk ke pasar yang relatif baru, sektor ETF telah melampaui sektor CEF lebih dari lima kali lipat. Ada 1, 264 ETF yang ada pada akhir Q3, yang berarti rata-rata ETF memiliki aset sebesar $ 1. 2 miliar, hampir tiga kali ukuran rata-rata CEF.

Poin yang perlu dipertimbangkan

  • Kinerja masa lalu tidak menjamin hasil di masa depan - Ini adalah pengungkapan terukur dalam kebanyakan prospektus dana, tapi berapa banyak investor yang benar-benar memperhatikannya? Ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa dana berkinerja terbaik memiliki waktu yang sulit untuk mereplikasi kesuksesan mereka dalam jangka panjang, sesuatu yang harus diingat saat Anda tergoda untuk masuk ke dalam dana panas.
  • Biaya dapat benar-benar masuk ke dalam pengembalian - Biaya pengelolaan yang sangat tinggi dapat mengikis hasil investasi secara signifikan dari waktu ke waktu. Begitu juga biaya lain seperti biaya penjualan (disebut juga "beban", mungkin karena ini adalah beban berat bagi pembeli untuk menanggung?) Dan biaya switching. Jangan lupa periksa jadwal biaya sebelum membeli dana.
  • CEFs mungkin memiliki biaya perdagangan lainnya - Dana penutupan mungkin mengenakan biaya lain melalui spread bid-ask yang luas untuk dana tidak likuid, serta premi / diskon volatil untuk NAV. Misalnya, Anda dapat membeli saham CEF seharga $ 9, yang merupakan diskon 10% dari NAB sebesar $ 10. Jika NAB naik mendekati $ 11 namun diskonnya melebar menjadi 20%, saham Anda akan dihargai $ 8. 80. Periksa spread bid-ask, dan yang lebih penting, tren jangka panjang untuk premi dana atau diskon ke NAV.
  • Beberapa petunjuk CEF - Kebanyakan ahli menyarankan agar tidak membeli CEF pada IPO-nya, karena kemungkinan akan diperdagangkan mendekati NAV saat melakukan perdagangan pertama, namun dengan diskon yang signifikan untuk NAV nantinya. Juga, apakah benar-benar dianjurkan untuk membayar premi yang lumayan besar untuk beberapa CEF? Sebagai contoh, PIMCO's Global StockPlus Fund (NYSE: PGP PGPPimco Gbl Stockplus16. 52 + 1. 41% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) dan Tinggi Pendapatan Reksa Dana (NCP: PHK Pendapatan Tinggi PHKPimco7 84 + 0. 13% diperdagangkan dengan premi masing-masing sebesar 58% dan 46% pada minggu pertama bulan Desember 2013, menurut Morningstar. Ini berarti investor membayar $ 1. 58 dan $ 1. 46 per dolar aset dalam dana tersebut. Apakah ada ETF untuk itu?
  • - Perangkap gabungan reksadana dan CEF dapat dielakkan dengan memeriksa apakah ada ETF untuk sektor atau pasar yang sama (kemungkinan ada). Aset ETF telah tumbuh menjadi $ 1. 5 triliun pada akhir kuartal ketiga 2013, berkat banyak keuntungan seperti likuiditas instan, biaya yang lebih rendah, kebanyakan pilihan, dan spread perdagangan yang sempit. The Bottom Line

Dana penutupan akhirnya membuat tanda mereka dengan berinvestasi di ceruk investasi seperti saham preferen, pasar negara berkembang, obligasi dengan yield tinggi dan saham kecil. Namun, kemunculan cepat ETF di relung-relung dan area pasar lainnya yang luas ini tidak hanya mengancam kelangsungan hidup CEF, namun menimbulkan tantangan hebat bagi dominasi reksa dana sebagai investasi pilihan bagi investor ritel.