Hedge Funds and the Law

Hedge Funds and the Law

Hedge fund terus tumbuh sebagai kendaraan investasi alternatif, terutama untuk individu dengan tingkat net net tinggi (HNWI). Namun, ada sejumlah besar hedge fund yang dilanda skandal perdagangan orang dalam ilegal. Selanjutnya, beberapa hedge fund terlibat dalam perdagangan frekuensi tinggi (HFT yang mendapat tekanan negatif sebagai seluk beluk atau perdagangan saham ritel dan institusional) Securities and Exchange Commission (SEC) dan pemerintah federal masih berusaha untuk menentukan legalitas yang tinggi. Algoritma kecepatan berhasil menghasilkan ribuan bahkan puluhan ribu perdagangan dalam kerangka waktu yang sangat kecil. Sementara perdagangan orang dalam jelas ilegal, beberapa jenis HFT jatuh ke daerah yang lebih abu-abu.

Hedge Funds Grow Assets Under Management

Hedge fund berusaha memberikan hasil positif dalam berbagai jenis kondisi pasar. Tidak seperti kebanyakan reksadana yang berinvestasi di saham, beberapa hedge fund berusaha menghasilkan uang di pasar beruang atau pasar yang bergejolak. Hedge fund that Lakukan dengan baik tawarkan kepada investor mereka cara untuk melakukan diversifikasi portofolio mereka dengan strategi korelasi rendah versus pasar saham yang lebih besar. Mereka berusaha memberikan alfa kepada investor mereka dibandingkan dengan beta pasar yang lebih besar. 99>

Jumlah aset kelolaan (AUM) pada hedge fund telah berkembang secara substansial sejak tahun 2000. Ada sekitar $ 500 miliar pada AUM pada hedge fund pada tahun 2002. Jumlah tersebut meningkat menjadi $ 2. 13 triliun di tahun 2015. Jumlah dana lindung nilai operasional juga meningkat. Ada sekitar 2.000 hedge fund pada tahun 2002. Jumlah itu meningkat menjadi lebih dari 10.000 pada tahun 2015.

Sebagian besar hedge fund dikelola dengan cara yang etis dan jujur ​​dan mempertahankan kepentingan investor mereka sebagai prioritas utama mereka. Meski begitu, industri hedge fund sangat kompetitif. Beberapa dana terjebak dalam praktik ilegal. Selanjutnya, banyak hedge fund menggunakan HFT untuk menghasilkan uang bagi investor mereka. Praktik ini sedang diperiksa oleh SEC dan Commodity Futures Trading Commission (CFTC). Tidak jelas apakah praktik semacam itu melanggar hukum pada saat ini.

Skenario Insider Trading

Sejumlah hedge fund telah terlibat dalam skandal insider trading sejak 2008. Dua kasus insider trading profil paling tinggi melibatkan Galleon Group yang dikelola oleh Raj Rajaratnam dan SAC Capital dikelola oleh Steven Cohen.

Grup Galleon mengelola lebih dari $ 7 miliar pada puncaknya sebelum dipaksa untuk tutup pada tahun 2009. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1997 oleh Rajaratnam. Jaksa federal menuduh Rajaratnam dengan sejumlah tuduhan kecurangan dan perdagangan orang dalam pada 2009. Dia divonis bersalah atas 14 tuduhan pada 2011 dan mulai menjalani hukuman 11 tahun. Banyak karyawan Galleon Group juga terbukti bersalah dalam skandal tersebut.

Rajaratnam secara khusus menangkap informasi orang dalam dari Rajat Gupta, anggota dewan Goldman Sachs.Sebelum berita tersebut dipublikasikan, Gupta diduga menyampaikan informasi bahwa Warren Buffett melakukan investasi di Goldman Sachs pada bulan September 2008 pada puncak krisis keuangan. Rajaratnam berhasil membeli sejumlah besar saham Goldman Sachs dan menghasilkan keuntungan yang lumayan untuk saham tersebut dalam satu hari.

Rajaratnam juga dinyatakan bersalah atas tuduhan insider trading lainnya. Dia membudidayakan sekelompok orang dalam industri untuk mendapatkan akses ke informasi material. Dia secara khusus memiliki sejumlah kontak di industri teknologi yang memberikan informasi ini kepadanya. Steven Cohen dan dana hedge-nya, SAC Capital, juga terlibat dalam skandal perdagangan orang dalam yang berantakan. SAC Capital mengelola sekitar $ 50 miliar pada puncaknya. SEC menggerebek empat perusahaan investasi yang dijalankan oleh mantan pedagang SAC Capital pada tahun 2010. Selama beberapa tahun berikutnya, SEC mengajukan sejumlah tuntutan pidana terhadap mantan pedagang SAC Capital.

Steven Cohen secara individu tidak pernah menghadapi tuntutan pidana. Sebaliknya, SEC mengajukan tuntutan perdata terhadap SAC Capital karena gagal mengawasi para pedagang dengan benar. Departemen Kehakiman mengajukan dakwaan pidana terhadap hedge fund untuk penipuan sekuritas dan penipuan kawat. SAC Capital setuju untuk menyelesaikan semua tuntutan terhadapnya dengan mengaku bersalah dan membayar $ 1. 2 miliar baik. Dana lindung nilai lebih lanjut sepakat untuk berhenti mengelola uang dari luar. Pada bulan Oktober 2015, Cohen melakukan bisnis sebagai Point72, yang mengelola sekitar $ 14 miliar dari kekayaan pribadinya.

Perdagangan Frekuensi Tinggi

HFT adalah cara trading berteknologi maju yang ditandai dengan kecepatan tinggi, tingkat pergantian posisi yang tinggi dan penyerahan banyak pesanan yang tidak pernah terisi. Diperkirakan pada tahun 2009, sekitar 70% dari seluruh volume perdagangan ekuitas di Amerika Serikat melibatkan HFT. Jumlah ini turun menjadi sekitar 50% pada tahun 2012. Ada banyak jenis strategi HFT. Banyak dari strategi ini berfungsi untuk menyediakan likuiditas, mengurangi spread bid-ask dan meningkatkan efisiensi pasar. Dengan demikian, beberapa jenis HFT sebenarnya menguntungkan pasar. Namun, kemungkinan juga HFT memainkan peran penting dalam jebakan kilat 2010 Dow Jones Industrial Average.

Ada jenis HFT lain yang lebih dipertanyakan. Misalnya, Otoritas Pengatur Industri Keuangan mendenda Trillium, dana perantara, $ 2. 26 juta di tahun 2010 untuk terlibat dalam praktik HFT yang dipertanyakan. FINRA menuduh Trillium memasukkan pesanan dengan ukuran besar sehingga tidak berniat mengisi stok tertentu. Pesanan besar ini diduga memberi umpan kepada pelaku pasar lainnya untuk mengambil pesanan pergerakan pasar. Trillium sering membatalkan pesanan ini sebelum mereka terisi. Pialang tersebut diduga mendapat keuntungan dari praktik ini selama lebih dari 46.000 kali.

Buku "Flash Boys" oleh Michael Lewis juga menyoroti tipe HFT yang lebih predator, sebuah strategi yang memanfaatkan peraturan federal.Peraturan Sistem Pasar Nasional (NMS) mewajibkan pialang untuk mendapatkan harga terbaik untuk pesanan klien mereka. Harga terbaik saham dihitung dengan sistem komputerisasi yang disebut Securities Information Processor (SIP), yang menggabungkan tawaran dan penawaran untuk 13 bursa di seluruh negeri. Namun, peraturan ini tidak menentukan seberapa cepat SIP perlu bertindak.

Perusahaan HFT memanfaatkan celah ini dengan menempatkan server mereka di berbagai bursa untuk mendapatkan akses ke aktivitas pasar tersebut. Perusahaan-perusahaan ini pada dasarnya mencoba perintah di depan untuk pergi ke SIP dan membeli atau menjual saham sebelum pesanan tersebut masuk bursa. Meskipun waktu yang dipermasalahkan hanya beberapa milidetik, ini memungkinkan perusahaan untuk memperoleh keuntungan yang tidak adil. Selanjutnya, perbedaan harga seringkali hanya beberapa sen saja. Jenis perdagangan ini sering dilakukan ribuan kali dalam sehari sehingga terjadi seret pada kinerja investor institusional dan ritel dari waktu ke waktu. Banyak dari strategi ini juga memanfaatkan kolam gelap yang merupakan bursa saham swasta yang tidak terlihat ke pasar yang lebih besar. SEC mengusulkan peraturan baru pada tahun 2015 yang mengharuskan pedagang HFT untuk mendaftar dengan regulator keuangan. Beberapa pertanyaan apakah ini akan berdampak pada strategi trading. Masih harus dilihat bagaimana SEC akan menghadapi perdagangan HFT yang bergerak maju.