Bagaimana Menjelaskan Portofolio Rebalancing kepada Klien

Bagaimana Menjelaskan Portofolio Rebalancing kepada Klien

Sebagai penasihat keuangan, Anda tahu bahwa alokasi aset portofolio pada akhirnya akan tidak seimbang lagi. Beberapa kelas aset dan kepemilikan individu akan lebih baik daripada yang lain selama jangka waktu tertentu.

Pernyataan Kebijakan Investasi (IPS) yang Anda siapkan untuk klien Anda umumnya akan memiliki alokasi aset target dan menentukan bahwa penyeimbangan ulang harus dilakukan jika persentase tersebut berada di luar persentase band yang ditentukan. Penasihat keuangan memahami mengapa hal ini penting namun Anda ingin memastikan bahwa klien Anda memahami pentingnya menyeimbangkan kembali. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Cara Membuat Pernyataan Kebijakan Investasi Klien .)

Berikut adalah beberapa pemikiran tentang bagaimana menjelaskan konsep ini kepada klien Anda dan beberapa tip untuk menerapkan rejimen penyeimbang ulang.

Pemenang Jual

Rebalancing sepertinya sangat intuitif bagi klien Anda. Anda mengatakan kepada mereka untuk menjual sebagian dari kepemilikan mereka dalam beberapa kasus. Mengapa mereka ingin melakukan ini? Jika dana saham, dana atau exchange-traded fund (ETF) berjalan dengan baik, mengapa tidak membiarkannya naik?

Jawabannya adalah tentang risiko. Jika portofolio mereka akan memulai 50% saham dan obligasi 50%, dari waktu ke waktu di pasar yang naik, alokasi saham bisa tumbuh menjadi 60% atau bahkan 70%. Hal ini meningkatkan potensi risiko penurunan portofolio jika pasar mengalami turnaround dan mengalami koreksi atau penurunan yang lebih berlarut-larut. (Untuk lebih lanjut, lihat: Tip untuk Menilai Toleransi Risiko Klien .)

Dalam simulasi bahwa saya menjalankan program alokasi aset, portofolio dengan alokasi 50% untuk persediaan topi besar dan obligasi tingkat menengah memiliki standar deviasi +/- 8. 5% (satu standar deviasi adalah variabilitas pengembalian yang kemungkinan terjadi kira-kira dua pertiga dari waktu) dan potensi kerugian besar sebesar 13 1% (ditentukan oleh Perangkat lunak sebagai kerugian yang bisa terjadi pada kondisi pasar yang ekstrim). Jika portofolio diperbolehkan bergerak ke 70% saham dan obligasi 30%, standar deviasi naik menjadi +/- 11. 2% dan potensi kerugian besar menjadi 17,5%.

Memaksakan Disiplin

Penyerahan kembali berkala memberlakukan tingkat disiplin pada manajemen portofolio klien. Meninjau alokasi klien harus menjadi bagian dari periode review yang Anda lakukan dengan klien. Penting untuk memberi tahu klien sejak awal hubungan Anda bahwa menyeimbangkan ulang adalah hal yang penting. Klien mempekerjakan Anda untuk keahlian dan pengalaman Anda. Seperti yang Anda ketahui dengan sangat baik kadang-kadang tugas Anda memberi tahu mereka apa yang mungkin tidak ingin mereka dengar. Ini bisa termasuk bahwa mereka perlu menjual beberapa pemenang dan menyeimbangkan kembali ke alokasi target mereka.

Total Portfolio View

Anda ingin mengambil keseluruhan tampilan portofolio saat meninjau portofolio klien.Ini berarti melihat semua kena pajak, IRA dan rencana pensiun perusahaan seperti 401 (k). Ini harus menjadi titik awal. Namun, ketika memutuskan di mana harus melakukan perubahan agar keseimbangan dapat dilakukan pembayaran di tempat penyimpanan aset. Misalnya, menjual apresiasi yang diapresiasi dalam IRA atau 401 (k) tidak memiliki dampak pajak, sedangkan menjual kepemilikan saham yang sama di akun kena pajak mungkin terjadi. (99)> Penggunaan Uang Baru Salah satu cara terbaik untuk menyeimbangkan kembali adalah dengan menggunakan uang baru untuk menyelesaikan sebagian dari penyaluran ulang yang klien perlu dilakukan Uang baru bisa berupa kontribusi berkelanjutan untuk rencana 401 klien (k) atau mungkin dengan uang baru yang tersedia untuk diinvestasikan dalam akun kena pajak mereka. Hal yang menyenangkan tentang penggunaan uang baru adalah tidak ada potensi keuntungan pajak yang perlu dikhawatirkan di dalam akun kena pajak. Jadilah Taktis

Rebalancing dapat dilakukan dengan memasukkan aspek lain dari saran Anda ke klien Anda. Misalnya, jika klien Anda menghargai aset di akun kena pajak, aset tersebut dapat digunakan untuk memberikan sumbangan amal. Hal ini mengurangi alokasi ke kelas aset ini dan juga menyediakan beberapa potongan pajak kepada klien.

Keuntungan dan Kerugian Pertandingan

Duduklah bersama klien Anda dan tinjau kembali kepemilikan di akun kena pajak dengan keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi. Tentukan yang berikutnya yang memiliki keuntungan atau kerugian jangka panjang dan memiliki keuntungan atau kerugian jangka pendek. Dalam proses analisis ini, masuk akal untuk menyadari beberapa kerugian pajak dan, jika ada, merealisasikan beberapa keuntungan untuk diimbangi dengan kerugian tersebut. "Ekor pajak tidak boleh mengomel anjing investasi" seperti kata pepatah. Tetapi jika penjualan kepemilikan dengan kerugian dan keuntungan masuk akal dalam konteks portofolio klien dan strategi investasi Anda secara keseluruhan untuk mereka, baik panen tanpa pajak dan keuntungan offset terhadap kerugian tersebut dapat menjadi alat yang solid untuk digunakan dalam proses penyeimbangan. (Untuk lebih lanjut, lihat:

Penasihat Hindari Generalisasi Toleransi Risiko Klien Anda

.

Inti Dalam mengelola portofolio investasi klien, rebalancing secara berkala adalah suatu keharusan. IPS mereka mungkin berisi alokasi target dengan kisaran persentase untuk setiap kelas aset. Meskipun klien pada umumnya mendaftar di IPS, akan sulit untuk meyakinkan mereka bahwa menjual pemenang untuk diinvestasikan kembali dalam kelas aset tertinggal atau sebaliknya memasukkan uang ke dalam kelas aset yang mengalami penurunan tajam adalah hal yang baik untuk dilakukan. Ini, bagaimanapun, adalah bagian dari alasan bahwa saran dan perspektif Anda sangat berharga. Melalui konsep dan strategi rebalancing yang dibahas di atas dapat membantu menunjukkan mengapa rebalancing penting dan bagaimana hal itu dapat dicapai sesuai dengan strategi perencanaan investasi dan perencanaan investasi mereka secara keseluruhan. (Untuk lebih lanjut, lihat: Menjelaskan Portofolio Rebalancing kepada Klien

.)