Pro & Kontra Bermitra dengan Pialang / Pedagang

Pros & Kontra Bermitra dengan Pialang / Dealer

Penasihat keuangan adalah istilah yang disalahpahami di luar profesi. Dengan demikian, masyarakat tidak mengerti siapa yang memberikan nasehat keuangan dan siapa yang melakukan transaksi. Dengan latar belakang itu, kita sebagai penasihat keuangan harus menentukan model bisnis yang sesuai dengan kebutuhan kita dan memenuhi harapan klien kita. Ada kekuatan yang mengerutkan kening pada penasihat keuangan yang juga memiliki hubungan broker / dealer. Namun, ada banyak alasan sah bagi penasehat untuk mempertahankan lisensi sekuritas mereka. Dorongan perdebatan ini adalah inti dari artikel ini.

Kasus untuk Bermitra dengan Pialang / Pedagang

Kumpulan rekomendasi keuangan yang disusun dengan baik dari seorang penasihat pantas diterapkan. Namun, tanpa hubungan broker / dealer tertentu, penasihat keuangan hanya dapat berasumsi bahwa klien mengikuti saran mereka. (Untuk lebih lanjut, lihat: Ingin Memulai RIA? Harapkan Runtunan ini .)

Ada dugaan yang masuk akal oleh klien bahwa mereka akan dikenai biaya komisi untuk melakukan perdagangan. Mungkin tidak relevan dengan klien yang menerima komisi selama tidak ada konflik kepentingan. Seorang penasihat, dalam kapasitas fidusia mereka, harus dapat mengungkapkan bahwa mereka akan menerima nasehat dan mereka, jika diberi lisensi dan terdaftar dengan benar, akan menerima komisi atas perintah yang telah dieksekusi.

Praktik penasehat hadir dalam semua ukuran. Namun, kemungkinan kapasitas keuangan broker / dealer lebih besar, yang cocok untuk potensi pemasaran yang lebih besar dan peluang untuk dukungan back-office.

Terlepas dari apa yang kita menafsirkan pemisahan nasihat dan biaya, banyak klien menginginkan belanja satu atap. Penasihat yang memiliki akses ke posisi broker / dealer untuk mengumpulkan dasarnya semua aset klien.

Kasus untuk Tidak Bermitra dengan Pialang / Pedagang

Berbeda dengan yang pro, ada alasan yang sah untuk tidak bermitra dengan broker / dealer. Salah satunya adalah konflik kepentingan tersirat yang terjadi saat mencampur fee dan komisi. Alasan lain untuk menghindari menjalin hubungan dengan broker / dealer adalah menghindari biaya yang terkait dengan persyaratan kepatuhan dan dukungan administratif. (Untuk lebih lanjut, lihat: Bagaimana Aturan Fidusia Baru Akan Memukul Pedagang Pialang .)

Saat kita mendekati awal peraturan fidusia Departemen Tenaga Kerja yang mulai berlaku, disosiasi dengan penasihat dengan broker / dealer harus menghasilkan lebih sedikit kekhawatiran "kepentingan terbaik. "

Persyaratan peraturan meresapi semua profesi, jadi penasihat keuangan tidak tahan dalam pengawasan. Namun, ada tingkat independensi tertentu yang penasihat keuangannya akan hilang begitu dia memulai hubungan dengan broker / dealer.

Moral of the Story

Dunia profesional jasa keuangan berubah dan bertahan kita harus beradaptasi, berkembang, berubah atau punah. Jelas ada banyak cara untuk membangun sebuah praktik dan masing-masing cara menghadirkan tantangan uniknya sendiri. Apakah kita memandang diri kita sebagai penasihat keuangan, perencana keuangan, penasihat investasi, perwakilan terdaftar, konsultan keuangan, dan daftarnya terus berlanjut - kita harus menentukan layanan spesifik yang akan kita berikan.

Regulator spesifik dalam interpretasi mereka terhadap penasihat investasi. Mereka tidak termasuk broker / dealer, bank, emiten atau mereka yang sarannya terkait dengan bisnis mereka (e., Pengacara, akuntan, guru, insinyur, penerbit surat kabar). Regulator yang sama spesifik dalam interpretasi broker / dealer mereka. Mereka tidak termasuk penasihat investasi, bank atau perusahaan asuransi. Dan bahkan ada interpretasi lebih lanjut untuk membebaskan seseorang yang praktik bisnisnya layak mendapatkannya (misalnya, jika seorang penasihat hanya memiliki klien yang menjadi investor institusional).

Banyak moniker lain tidak ditentukan oleh regulator, namun jelas digunakan dalam profesinya. Akibatnya, penasihat keuangan yang berfungsi sebagai penasihat investasi harus memutuskan sisi mana dari jalur untuk berjalan - menjadi broker / dealer atau tidak - jika dia juga memiliki perasaan kuat mengenai penerapan rekomendasi mereka. (Untuk lebih lanjut, lihat: Kunci Merdeka untuk RIA .

Oleh CW Copeland, Guru Besar Jasa Keuangan di American College of Financial Services, sebuah institusi pemberian penghargaan nirlaba, terakreditasi, di Bryn Mawr, Pa., yang telah mendidik satu dari lima praktisi penasihat keuangan di AS