3 ETF pensiun yang Cocok untuk Portofolio Anda

3 ETF pensiun yang Cocok untuk Portofolio Anda

Saat membangun portofolio pensiun Anda, langkah penting pertama adalah menghitung berapa banyak pendapatan tambahan yang Anda perlukan dan menambahkannya ke jumlah pengembalian yang ingin Anda capai. Selain itu, langkah ini juga harus berjalan seiring dengan penilaian profil risiko pribadi Anda: yaitu tingkat risiko yang dapat diterima investor untuk diterima. Sebagai aturan praktis, risiko lebih menuntut pengembalian yang lebih besar untuk menarik perhatian investor. Oleh karena itu, setiap calon investor yang berusaha membangun portofolio pensiun yang sesuai untuk kebutuhannya, namun juga toleransi risiko, harus benar-benar mengetahui tradeoff return-return tersebut. Risk-return tradeoff mengacu pada prinsip potensi return naik seiring dengan peningkatan risiko (berkorelasi langsung). Ini berarti semakin rendah tingkat risiko yang terlibat dengan investasi, semakin rendah return yang diharapkan, dan sebaliknya. (Untuk bacaan terkait, lihat: ETFs Dirancang untuk Pendapatan Pensiun .)

Tradeoff ini berarti bahwa investor harus sadar akan toleransi risiko mereka sebelum menentukan berapa besar pengembalian yang ingin mereka cari dengan portofolio investasi mereka. Meskipun benar bahwa satu-satunya cara untuk meraih keuntungan adalah dengan benar-benar mengambil risiko, setiap orang memiliki batasan sendiri terhadap apa yang bijaksana untuk mereka lakukan. Garis bawah; bagaimanapun, tetap bahwa tidak ada kesempatan untuk kembali atau keuntungan dari investasi tanpa risiko. Jadi tujuan bagi kebanyakan investor maka jangan sampai terhindar dari risiko sama sekali. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk mencapai keseimbangan antara potensi keuntungan dan risiko. (Untuk lebih lanjut, lihat: Konsep Keuangan: The Risk / Return Tradeoff ) )

Menemukan keseimbangan yang tepat lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. ETF dengan sekuritas yang menghasilkan pendapatan, seperti saham dengan pembayaran dividen atau obligasi berbunga tetap, dapat membantu calon investor untuk membangun portofolio pensiun yang terdiversifikasi. Seperti telah dinyatakan, mengetahui kebutuhan risiko dan pengembalian Anda terlebih dahulu adalah cara untuk pergi. Ini karena apa yang Anda butuhkan untuk dicapai saat Anda kembali secara langsung menentukan berapa banyak risiko yang harus Anda ambil. Pengetahuan ini juga akan membantu Anda untuk membuat pilihan yang lebih bijaksana mengenai aspek lain dari portofolio investasi Anda seperti jenis aset yang ingin Anda alokasikan dan jenis ETF yang pada akhirnya akan Anda investasikan.

Berikut adalah contoh sederhana: Investor yang agak konservatif dapat mengalokasikan sebagai berikut (20% saham, obligasi 60%, alternatif 10% dan likuiditas 10%) sedangkan investor dengan toleransi risiko yang relatif lebih tinggi mungkin alokasikan sebagai berikut (45% saham, obligasi 40%, alternatif 12% dan likuiditas tunai 3%). Namun, hanya mengalokasikan aset tentu saja tidak cukup. Ini jelas tergantung pada jenis sekuritas yang dikumpulkan di setiap ETF karena praktik manajemen risiko profesional selalu disarankan.

Pada artikel berikut, kita melihat lebih dekat tiga ETF potensial, yang bisa cocok untuk portofolio pensiun. Ketiga dana ini mencakup fokus pada pilihan pendapatan tetap, ekuitas dan investasi multi-aset.

Fokus pada Pendapatan Tetap: DI AS ETF - Pimco Diversified Income Active

ETF ini mencoba untuk mencapai target pengembaliannya melalui investasi sekurang-kurangnya 65% dari aset portofolio menjadi efek pendapatan tetap dari jatuh tempo yang berbeda dan bervariasi untuk mencapai diversifikasi yang memadai Perusahaan pengelola yang bertanggung jawab adalah Pacific Investment Management Co LLC (pengelola dana saat ini adalah Curtis A Mewbourne), dan dana tersebut diperoleh pada 22 Januari 2014. Dalam hal alokasi aset, dana tersebut dilengkapi dengan saham utama dalam sekuritas perusahaan. (sekitar 53,70%), diikuti oleh pemerintah (sekitar 22,80%), pasar uang (sekitar 11%) dan sekuritas hipotek (sekitar 10%). ETF hadir dengan rasio biaya sebesar 0,85 dan memiliki total volume aset sebesar $ 36. 27 juta per 3 Mei 2016, menurut Bloomberg.

Fokus pada Ekuitas: VYM US ETF - Vanguard High Dividend Yield

ETF ini melacak dan berusaha untuk mereplikasi kinerja Indeks FTSE Dividen Tinggi, indeks perusahaan dengan saham biasa yang memiliki rata-rata di atas rata-rata membayarkan. Ini membebani sekuritas yang dimilikinya di ETF melalui metodologi kapitalisasi pasar. Manajer ETF saat ini yang bertugas adalah Michael Perre dari Grup Vanguard. Dengan pangsa utama sekitar 99. 66%, ETF memiliki fokus kelas aset yang ketat pada ekuitas. Dalam hal alokasi geografis, ia berkonsentrasi kuat di Amerika Serikat (sekitar 98,68%). Tanggal awal dana tersebut adalah 16 November 2006, dan pada tanggal 3 Mei 2016, ETF ini memiliki aset yang dikelola sekitar $ 13, 125 juta. Rasio biaya untuk dana ini adalah 0. 09. (Untuk yang lebih, lihat juga: Menghasilkan Penghasilan dalam Pensiun Menggunakan ETF .)

Opsi Multi-Asset: IYLD ETF - iShares Morningstar Multi-Asset Income Indeks

Tujuan ETF ini adalah untuk melacak dan meniru kinerja imbal hasil dan harga Indeks High-Income Multi-Asset Morningstar. Dengan fokus alokasi geografis dan campuran global, ETF ini memiliki total volume aset sekitar $ 222. 75 juta pada 3 Mei 2016. Dana ini dikelola oleh BlackRock Fund Advisors, dan manajer ETF adalah Karen Uyehara. Mengenai alokasi aset campuran, dana tersebut masuk dalam sekuritas perusahaan (sekitar 50%), diikuti oleh ekuitas (sekitar 30%), sekuritas pilihan (sekitar 9,7%) dan surat berharga pemerintah (sekitar 6 6%). Rasio biaya ETF ini sama dengan 0. 60. (Bottom line

Ketiga ETF ini adalah pilihan menarik bagi siapapun yang ingin membangun portofolio pensiun. Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa Anda hanya perlu berinvestasi di dalamnya tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan penasihat keuangan Anda. Melakukan due diligence Anda sendiri sebelum berinvestasi dalam saham, obligasi, ETF atau keamanan lainnya tetap sangat penting.