2 ETFs Yang Akan Menimbulkan Dari Meningkatnya Harga Default (HYG, JNK)

2 ETF yang Akan Menyerah Dari Tingkat Default yang Meningkat (HYG, JNK)

Obligasi dengan imbal hasil tinggi, atau obligasi sampah, sangat populer di kalangan investor pencari penghasilan untuk hasil dividen rata-rata di atas rata-rata. Nilai obligasi yang berada di bawah cutoff investment grade seringkali bisa menghasilkan 5% atau lebih, namun efek pendapatan tetap yang lebih spekulatif dapat menghasilkan 10% dan lebih banyak. Pada tahun 2015, investor mengetahui beberapa risiko yang menyertai obligasi dengan imbal hasil tinggi. Penurunan harga minyak dan energi lainnya secara signifikan mempengaruhi neraca banyak produsen, membuat sebagian dari mereka bangkrut dan obligasi mereka menjadi default. Ketidakstabilan ekonomi semacam itu mendorong tingkat suku bunga pada isu-isu baru yang lebih tinggi dan nilai obligasi junk yang ada turun.

Pada tahun 2015, 111 perusahaan di seluruh dunia gagal memenuhi kewajiban hutang mereka. Hingga 20 Mei 2016, jumlah default global sudah mencapai 72, dengan lebih dari dua pertiga berasal dari Amerika Serikat. Dari jumlah tersebut, lebih dari separuh berasal dari sektor energi dan komoditas. Jika harga default terus meningkat, keseluruhan pasar obligasi sampah dapat berdampak negatif karena investor menjauh dari sekuritas pendapatan tetap kelas bawah yang memiliki kemungkinan gagal bayar. Dua dana terbesar yang diperdagangkan di bursa (ETFs) yang berurusan dengan obligasi dengan imbal hasil tinggi dapat melihat dampak terbesarnya.

HYGiSh iBoxx HYCB87 95-0. 04%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6

) adalah dana obligasi sampah terbesar di pasar dengan aset lebih dari $ 15 miliar pada tanggal 27 Mei 2016. Diluncurkan pada tahun 2007, dana ini berusaha untuk berinvestasi dalam portofolio diversifikasi domestik yang luas. obligasi obligasi. Ini umumnya menjauh dari akhir yang lebih spekulatif dari pasar dengan imbal hasil tinggi, karena memiliki sekitar 86% dari total aset dana yang diinvestasikan dalam obligasi BB-rated atau B-rated. Sektor komunikasi dan barang konsumsi mencapai setengah dari total aset dana. HYG mencoba membatasi keseluruhan risiko dengan mengatur durasi efektif dan standar deviasi pengembalian. Durasi efektif dana 3,99 tahun, angka di bawah rata-rata untuk sektor obligasi dengan imbal hasil tinggi, menunjukkan bahwa nilainya bisa turun sekitar 4% untuk setiap kenaikan 1% pada tingkat suku bunga.Pada tanggal 26 Mei 2016, HYG memiliki efek Securities and Exchange Commission (SEC) 30 hari sebesar 6,6% dan rasio biaya sebesar 0,5%. SPDR Barclays High Yield Bond ETF Obligasi High-yield SPDR Barclays ETF (NYSEARCA: JNK

JNKSPDR Blmbrg Brc37. 01 + 0. 01%

Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6

) adalah dana obligasi dengan yield tertinggi kedua, dengan aset lebih dari $ 12 miliar pada tanggal 27 Mei 2016. Dana yang diluncurkan oleh pemimpin ETF State Street Corporation (NYSE: STT STTState Street Corp92. 23- 0. 32% Dibuat dengan Highstock 4. 2. 6 ) pada tahun 2007, memfokuskan investasinya hanya pada obligasi dengan yield tinggi dan sangat likuid sehingga tidak terjebak dalam krisis likuiditas jika pasar sampah berubah menjadi selatan. . Dana ini sedikit merosot di akhir spekulatif pasar, dengan lebih dari 16% aset dana di sekuritas yang diberi nilai CCC atau di bawahnya. Fokus JNK pada likuiditas membantu menurunkan risiko portofolio, namun cenderung mendukung obligasi jangka pendek yang sedikit lebih rendah. Durasi 4. 4 tahun dan rata-rata tertimbang rata-rata 6. 5 tahun keduanya lebih berisiko daripada rata-rata, yang dapat berarti dana tersebut bereaksi lebih negatif terhadap kenaikan tarif default. Pada tanggal 26 Mei 2016, JNK memiliki yield SEC 30 hari sebesar 6. 8% dan rasio biaya sebesar 0,4%.