Q1 2016 Tinjauan: Ekuitas, Komoditi dan Lainnya

Q1 2016 Tinjauan: Ekuitas, Komoditas dan Lainnya

Itu adalah perjalanan liar pada kuartal pertama 2016 - sebuah kisah dua bagian. Pada bagian awal volatilitas 2016 mencapai level tertinggi lima bulan dengan perdagangan Indeks VIX di atas 28. Awal pekan ini turun 50% menjadi diperdagangkan di bawah 14, tingkat terendah sejak Agustus 2015. Harga aset turun pada tahun pertama 2016 , tapi karena minyak turun pada bulan Februari, begitu pula pasar ekuitas. Pada bulan Maret, Federal Reserve memberi pasar kaki lebih jauh dengan mengulangi sikap akomodatifnya. (Lihat juga: Negara Investigasi Perhimpunan .)

Ekuitas

Ekuitas pasar mulai 2016 di kaki belakang turun 6% pada minggu pertama perdagangan. Penjualan berlanjut dengan S & P 500 turun lagi 5% sebelum mencapai titik terendah pada awal Februari. Dalam belokan tajam karena kekhawatiran global mereda, pasar saham menguat secara agresif hingga mendekati kuartal yang lebih tinggi, sesuatu yang tampaknya tidak mungkin dilakukan pada awal Februari.

Pemenang besar pada gilirannya adalah pasar negara berkembang dan ekuitas berbasis komoditas. Munculnya arus masuk pasar naik dengan jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya di akhir kuartal. Indeks MSCI naik lebih dari 15% dari awal Februari rendah.

Pasar Obligasi

Pasar obligasi bisa dibilang merupakan kekecewaan terbesar bagi investor. Seiring pasar membukukan kenaikan empat tingkat oleh Fed pada 2016 setelah kenaikan suku bunga Desember, sejumlah hal berbalik dan the Fed mundur selangkah karena volatilitas dan kekhawatiran pertumbuhan global, serta perkembangan lainnya.

Hasil imbal 2 tahun yang diperdagangkan hanya sebesar 1% yang ambruk setelah pertemuan Fed 17 Maret.

Pasar Mata Uang

Pasar mata uang telah mendapat sorotan yang luas selama tiga bulan terakhir. Kandidat Partai Republik Donald Trump menyebut China sebagai manipulator mata uang dan dia menuduh Federal Reserve duduk kembali dan tidak melakukan apapun. "Ini akan menjadi sangat berbahaya sejauh yang saya tahu," kata Trump sehubungan dengan kenaikan dolar AS

The dolar mencapai level tertinggi sepuluh tahun pada bulan Desember 2015 namun kuartal pertama 2016 melihat dolar terus menurun, sangat menyenangkan bagi the Fed. Minggu lalu Janet Yellen berbicara di Economic Club di New York dan membahas masalah tingginya dolar dan dampaknya terhadap pertumbuhan di masa depan.

"Ekspor manufaktur dan neto terus menjadi terpukul oleh pertumbuhan ekonomi yang lambat dan apresiasi dolar yang signifikan sejak tahun 2014," kata Yellen. (Lihat juga: Janet Yellen's Favorite Tema: Deutsche Bank .

Mata uang yang mendapat keuntungan dari pelemahan dolar AS pada triwulan 1 adalah mata uang berbasis komoditas: dolar Australia, dolar Kanada dan krona Norwegia

Pasar Komoditi

Volatilitas di bagian awal tahun 2016 terutama didorong oleh komoditas. Seiring minyak terus runtuh hingga awal Februari mencapai posisi terendah multi tahun, negara-negara penghasil minyak terus merasakan ketegangan.Namun, karena volatilitas stabil begitu juga harga minyak, dan dua minggu yang lalu diperdagangkan kembali di atas $ 40 / barrel, tingkat yang tidak dapat dipertahankannya.

Apakah OPEC akan mengurangi produksi merupakan perdebatan sepanjang kuartal. Pada pertengahan Februari, Rusia dan Arab Saudi menyetujui pembekuan produksi sementara - sebuah gerakan yang agak token, dan bahkan saat itu, negara-negara belum mengikuti kesepakatan produksi.

Garis Bawah

Kuartal pertama tahun 2016 melihat volatilitas tinggi pada awalnya terus menurun. Pasar mungkin tidak keluar dari hutan; Krisis geo-politik berlanjut dan kelemahan ekonomi dapat melihat kebangkitan volatilitas di Q2.