Resesi dan depresi tidak begitu buruk

Resesi dan depresi: Tidak buruk

Untuk semua rasa takut, rasa sakit dan ketidakpastian yang mereka bawa, resesi adalah bagian alami dari siklus ekonomi. Di bawah ini kami akan menjelaskan apa adanya, apa penyebabnya, bagaimana mereka menyakiti - dan bagaimana bantuannya.

Apakah resesi itu?

Mari kita mulai dengan resesi. Secara garis besar, resesi didefinisikan sebagai dua atau lebih kuartal berturut-turut pertumbuhan ekonomi negatif, yang paling sering diukur dengan menggunakan produk domestik bruto (PDB) riil. Kriteria National Bureau of Economic Research (NBER) lebih bernuansa dan mencakup tingkat pekerjaan, pendapatan riil, penjualan eceran dan output industri.

Resesi dapat terjadi karena sejumlah alasan, termasuk guncangan eksogen seperti perang atau penurunan tiba-tiba dalam penyediaan barang-barang kunci. Mereka sering muncul sebagai akibat dari sifat siklus ekonomi sendiri, bagaimanapun, tanpa masukan dari luar. Misalnya, seiring pertumbuhan ekonomi, perusahaan memiliki insentif untuk menghasilkan lebih banyak dan meningkatkan keuntungan. Kecenderungan ini dapat menyebabkan kelebihan pasokan, yang membebani laba, menyebabkan PHK, merosotnya harga ekuitas dan resesi. Sebagai alternatif, persaingan antara perusahaan dengan tenaga kerja dapat mendorong pendapatan rumah tangga naik, mendorong perusahaan menaikkan harga dan menyebabkan inflasi. Jika tingkat inflasi tidak terkendali, rumah tangga akan mulai mengurangi pengeluaran, yang menyebabkan kelebihan pasokan. Dalam kedua kasus tersebut, ekspansi ekonomi sendiri mengandung benih resesi berikutnya.

U. S. telah mengalami 33 resesi sejak 1857, menurut NBER, bervariasi antara enam bulan (Januari sampai Juli 1980) sampai 65 (Oktober 1873 sampai Maret 1879). Kontraksi rata-rata berlangsung selama 17 bulan. 5 bulan, namun sejak 1945 durasi telah dipersingkat secara signifikan, rata-rata 11 1 bulan.

Apa itu Depresi?

Depresi adalah kemerosotan ekonomi drastis dimana GDP riil turun sebesar 10% atau lebih. Mereka jauh lebih parah daripada resesi, dan pengaruhnya bisa dirasakan selama bertahun-tahun. Depresi diketahui menyebabkan bencana di bidang perbankan, perdagangan dan manufaktur, serta penurunan harga, kredit yang sangat ketat, investasi rendah, meningkatnya kebangkrutan dan tingginya tingkat pengangguran. Dengan demikian, mengalami depresi bisa menjadi tantangan bagi konsumen dan bisnis. (Lihat juga, "Pentingnya Inflasi dan PDB.")

Depresi terjadi ketika sejumlah faktor berkumpul bersamaan pada satu waktu. Overproduksi dan soft demand tergabung dengan rasa takut pada pihak bisnis dan investor untuk menghasilkan kepanikan. Investasi merosot, kenaikan pengangguran dan penurunan upah. Konsumen mengurangi pengeluaran secara drastis, memberikan tekanan tambahan pada perusahaan dan memicu penurunan pekerjaan lebih lanjut. Siklus setan ini mengurangi daya beli konsumen dan pendapatan perusahaan sampai pada titik dimana mereka merindukan pembayaran pinjaman hipotek dan bisnis. Bank kemudian harus memperketat standar pinjaman mereka, memperlambat ekonomi lebih jauh lagi.

Di U. S., contoh yang paling terkenal adalah Depresi Hebat tahun 1930an. Istilah ini sebenarnya mengacu pada dua depresi: yang pertama terjadi dari bulan Agustus 1929 sampai Maret 1933, dimana PDB turun sebesar 33%. Yang kedua berlari dari Mei 1937 sampai Juni 1938, di mana PDB turun sebesar 18%. (Lihat juga, " Apa Penyebab Depresi Besar?")

Negatif Resesi dan Depresi

Resesi dan depresi memiliki efek negatif dan positif, dan pemahaman mereka adalah salah satu cara terbaik untuk bertahan penurunan. Pertama efek negatifnya:

1. Meningkatnya pengangguran

Meningkatnya pengangguran merupakan tanda klasik dari kedua resesi dan depresi. Seiring konsumen mengurangi pengeluaran mereka, bisnis mengurangi gaji agar bisa mengatasi pendapatan yang turun. Pengangguran jauh lebih parah dalam depresi daripada resesi. Secara umum, tingkat pengangguran mencapai 6% sampai 11% selama resesi. Sebaliknya, tingkat pengangguran mencapai 25% pada tahun 1933, akhir periode pertama Depresi Hebat. Studi telah menunjukkan bahwa pengangguran tanpa disengaja cenderung mengalami tingkat kecemasan, stres dan depresi yang lebih tinggi daripada yang dipekerjakan, serta penerimaan rumah sakit yang lebih sering dan kematian dini.

Setiap lonjakan pengangguran di atas sesuai dengan resesi.

2. Menyebabkan rasa takut

Resesi dan depresi membuat ketakutan tinggi. Banyak kehilangan pekerjaan atau bisnis mereka, tapi bahkan mereka yang memegangnya sering berada dalam posisi genting dan cemas tentang masa depan. Ketakutan pada gilirannya menyebabkan konsumen mengurangi pengeluaran dan bisnis untuk mengurangi investasi, memperlambat ekonomi lebih jauh lagi. ( Lihat juga, "Saat Takut Dan Serakah Ambil alih.")

3. Menyeret nilai bawah

Nilai aset tenggelam dalam resesi dan depresi karena pendapatan melambat seiring dengan ekonomi. Misalnya, harga saham turun karena perlambatan pendapatan dan prospek negatif dari perusahaan yang menolak investor, sementara nilai rumah tenggelam seiring permintaan mundur dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi.

Positif Resesi dan Depresi

1. Menyingkirkan kelebihan

Penurunan ekonomi memungkinkan ekonomi untuk membersihkan kelebihannya. Persediaan turun ke tingkat yang lebih masuk akal. Perusahaan-perusahaan raksasa yang telah terpincang-pincang sepanjang periode ekspansi gulung tikar, membiarkan modal dan tenaga kerja yang telah dipersembahkan kepada mereka untuk digunakan dengan cara yang lebih produktif. Proses penghancuran kreatif ini sangat terkait erat dengan ekonom Austria abad ke-18 Joseph Schumpeter, yang melihat kapitalisme sebagai proses pemusnahan dan pembaharuan yang terus berlanjut di mana pengusaha memainkan peran kunci dalam merombak sistem. Sebagian besar penganut idenya melihat proses tersebut memungkinkan pertumbuhan jangka panjang (walaupun Schumpeter sendiri menduga keseluruhan sistem pada akhirnya akan runtuh karena feodalisme abad pertengahan telah ada).

2. Menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi

Resesi dan depresi membantu menjaga pertumbuhan ekonomi tetap seimbang. Pertumbuhan yang tidak terkendali selama bertahun-tahun kemungkinan akan menyebabkan kelebihan kapasitas atau inflasi yang tinggi (meskipun Australia berhasil baik sejak 1991 tanpa menderita resesi).Dengan memicu PHK, resesi dan depresi mencegah persaingan kerja dari mendorong kenaikan upah sampai pada titik dimana harga naik sebagai respons, meningkatkan pendapatan perusahaan, menyebabkan mereka menyewa lebih banyak, dan seterusnya dalam spiral inflasi. Dengan memaksa perusahaan mengurangi produksi, kemunduran juga mencegah jenis kelebihan kapasitas kronis yang mempengaruhi China pada saat penulisan.

3. Menciptakan peluang membeli

Masa ekonomi yang sulit dapat menciptakan peluang membeli yang besar. Seiring turunnya pemulihan, pasar sering mencapai tingkat yang lebih tinggi daripada sebelum resesi atau depresi. Oleh karena itu, kontraksi menghadirkan peluang menghasilkan uang bagi investor dengan waktu menunggu pemulihan. Indeks pasar saham S & P 500, misalnya, telah meningkat 285% dari palungnya di tahun 2009 sampai 20 Oktober 2017.

4. Mengubah sikap konsumen

Kesulitan ekonomi dapat menciptakan perubahan dalam pola pikir konsumen. Seiring konsumen berhenti mencoba hidup di atas kemampuan mereka, mereka terpaksa hidup dalam pendapatan yang mereka miliki. Hal ini umumnya menyebabkan tingkat tabungan nasional meningkat dan memungkinkan investasi dalam perekonomian meningkat sekali lagi.

Garis Bawah

Untuk bertahan hidup dari resesi dan depresi mengharuskan Anda memahami penyebabnya dan dampaknya terhadap ekonomi secara keseluruhan. Beberapa dampak positifnya meliputi mengambil ekses dari ekonomi, menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi, menciptakan kesempatan membeli di kelas aset yang berbeda dan menyebabkan perubahan dalam sikap konsumen. Efek negatifnya adalah meningkatnya pengangguran, ketakutan yang meluas, dan penurunan nilai aset yang tajam.