Mengapa "tawaran tongkat hoki" dianggap curang?

Mengapa "tawaran tongkat hoki" dianggap curang?
a:

Sebuah "tawaran tongkat hoki" adalah strategi harga di mana pemasok akan menaikkan harga komoditas jauh melampaui biaya marjinal perusahaan. Pemasok biasanya akan membuat tawaran stik hoki saat permintaan pasar untuk komoditi sangat inelastis, sehingga pembeli bersedia membayar lebih untuk komoditas yang biasanya lebih murah. Alasan permintaan inelastis semacam itu bisa menjadi kekurangan produk yang diperlukan sehingga pembeli bersedia membayar berapa pun harga yang ditawarkan penjual. (Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang elastisitas permintaan, lihatlah Tutorial Ekonomi kami tentang Elastisitas ) Contoh harga hockey stick dapat ditemukan di pasar energi, di mana kekurangan kadang terjadi dan penjual yang cerdik menyadari potensi menghasilkan lebih banyak uang dari situasi ini. Penjual kemudian akan menjual sejumlah kecil komoditi tersebut dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata, sehingga pembeli terpaksa mengorbankan produk atau membayar harga selangit. Istilah "tawaran tongkat hoki" mengacu pada penggambaran grafis dari strategi penetapan harga di mana harga berada pada tingkat normal dan kemudian tiba-tiba lonjakan jauh melampaui tingkat rata-rata, yang sering mencerminkan bentuk tongkat hoki dengan tawaran tinggi menjadi tipnya. dari tongkat

Praktik ini dianggap curang karena nampaknya memanipulasi harga pasar, terutama dalam keadaan yang mengerikan. Contoh tawaran tipuan hoki yang khas adalah badai es di mana permintaan energi untuk memanaskan rumah dan bisnis meningkat melampaui tingkat reguler dan pemasok energi dapat mengajukan tawaran tongkat hoki yang memaksa pembeli untuk membayar secara berlebihan atau membeku. Dalam contoh ini, jelas bahwa tawaran biduan hoki menciptakan korban (pembeli) sementara penjual menuai keuntungan dari meningkatnya kebutuhan akan barang.

Pertanyaan ini dijawab oleh Richard Wilson.